Sunday, November 11, 2018

Versi Tak Sedar Diri (Edisi Masa Hadapan)

Tahun 2040.

Jam menunjukkan pukul 7.15 malam. Jika ditahun 2018, waktu begini di kaca televisyen sedang ditayangkan drama yang melibatkan anak orang kaya bercinta. Mikael menghirup kopi panas berjenama IKEA sambil mengadap cermin dan melayan deru hujan diluar.

Mikael adalah seorang lelaki berumur 40an, pernah meminati wanita, bekas instafamous dan juga menjadi ahli unit beruniform pramugara. Lebih kurang 20 tahun lepas, beliau pernah menggilai seorang gadis bermata biru yang berasal dari Sweden. Namun, Mikael hanya bertepuk sebelah tangan.

Kisah cinta tersebut memberi tamparan hebat terhadap Mikael sehingga beliau sanggup untuk menjalin hubungan sejenis dengan harapan dapat melupakan kisah tersebut. Mikael bodoh. Memang.

Mikael sebenarnya menunggu seseorang disini. Seseorang yang bergelar 'anak ikan' berjantina tak boleh mengandung. Remi diberi nama, seorang model meningkat naik yang sering memperagakan busana di pentas fesyen popular dewasa ini.

Sedang ralit Mikael melayan deru hujan diluar, beliau disapa.

"Hai bang, bukan main jauh termenung." dengan lenggok patahnya.

Remi si 'anak ikan' sudah dihadapan Mikael. Tidak berseorangan, ditemani seorang gadis manis berwajah kacukan barangkali.

Mikael yang tadi tersentak setelah disapa, kini melopong pula melihat si manis dihadapan beliau. Hilang  keinginan sejenis dan terlarang yang beliau ceburi selama ini setelah melihat gadis yang menemani Remi.

"Ni bang saya kenalkan, Jeslina. Model baru di bawah agensi saya. Baru 20 tahun." Remi memperkenalkan.

Sambil menghulurkan tangan, Jeslina menyapa "Hai!"

Mikael menyambut huluran tangan Jeslina sambil bertanya.

"Kamu ni berdarah kacukan ke?"

"Ye saya mak saya berasal dari Sweden manakala abah saya pula Zahir Amirudin."

"Wacha!!!" Mikael karate meja.

Terbelah.


Wednesday, July 11, 2018

Sudah Terlambat Baru Nak Cepat


Saja la aku nak cerita sikit pasal aku ni. Kalau nak tahu, teruskan membaca. Kalau tak nak tahu, kau blah sekarang. Kisah pulak aku.

Why bother why bother why bother.

Aku ni sebenarnya orang yang sering menangguh kerja atau sesuatu. Bila aku dah sebut perkataan 'sering', ini bermakna aku serius. Nampak sangat dah lama tak menulis sampai terguna perkataan 'sering'.

Seperti yang kita semua sedia maklum, menangguh kerja ini adalah adalah suatu sikap yang akan memberi permasalahan kepada kita kelak. Ah sudah perkataan 'kelak' pulak terkeluar.

Ini bermakna aku serius.

Contoh paling biasa dalam permasalahan ini adalah kerja-kerja akan menimbun dan kita akan kesuntukan masa untuk menyelesaikannya. Lebih-lebih lagi jika kerja tersebut perlu disiapkan pada masa tertentu.

Berlainan dengan aku, penangguhan kerja yang aku lakukan ini tak melibatkan kerja aku sekarang. Kerja aku ok. Disayangi bos dan rakan sekerja. Kot.

Sikap menangguh aku ni berlaku dalam kehidupan seharian aku. Diluar waktu kerja.

Dan untuk menyelesaikan sikap menangguh aku ni, akan berlaku satu peristiwa yang akan membuatkan aku menyelesaikan perkara tertangguh tersebut tanpa aku perlu menangguh lagi.

Aku bagi contoh la senang. Korang bukan paham sangat apa aku cakap ni.

Nak dijadikan cerita la kan. Awal tahun ni aku ada beli motor baru. Sebenarnya aku dah lama simpan hasrat untuk memiliki motor baru agar kelihatan bergaya dan memudahkan aku ke tempat kerja.

Aku pernah ada pendapatan yang lumayan sewaktu bekerja di Singapura pada tahun 2016. Ala kerja sebulan je pun. Jadi dengan duit gaji tu aku berhasrat untuk beli motor baru. Jadi disini, duit bukan menjadi masalah.

Masalahnya adalah sikap menangguh aku ni sampai setahun lebih baru aku beli motor. Itu pun lepas motor lama aku tiba-tiba mengalami kerosakan dan menjadikan ini satu alasan untuk aku beli motor baru.

Aku keluar duit RM9000 untuk beli motor baru sebab motor lama rosak dan kos membaikinya hanya berjumlah RM18. Bijak kan aku menyelesaikan masalah?

"Pahal kau beli motor baru tetiba?" soal rakan.

"Gear motor aku tercabut" aku jawab

"Kau bodoh ek? Hah! Kau bodoh!" sergah beliau.

Tak cukup dengan itu, aku bagi lagi satu contoh.

Sebelum ni dalam bilik aku dua katil. Satu memang katil aku dan lagi satu katil arwah ayah aku. Katil tu digunakan sewaktu ayah aku terlantar ketika sakit. Jadi selepas beliau tiada, katil tu letak dalam bilik aku.

Katil tu dah rosak dan reput. Seeloknya dibuang atau dijadikan kayu api ketika ingin memasak rendang ketika hari lebaran. Selain itu, ketiadaan katil tersebut mampu meluaskan bilik aku. Ada la ruang sikit nak buat break dance.

Jadi sikap menangguh kerja aku ni menjadikan katil tersebut masih disitu, mereput dan menyibuk.  Letih dah mak aku bebelkan akan keberadaan katil tersebut yang masih belum terbuang.

Nak dijadikan cerita, ada satu hari tu aku terkurung kucing aku dalam bilik. Aku tak perasan la agaknya dia masuk bilik aku lepas tu aku kunci bilik sebelum pergi kerja.

Balik saja dari kerja malam tu, nah mendapat bau tahi dan kencing kucing aku dalam bilik. Tahi dan kencing kucing tu pulak memang ngam ngam ada kat bawah katil usang yang patut aku buang.

Tiada pilihan akan menjadikan kita membuat perkara yang bukan kelaziman. Contohnya dalam kes aku, menyelesaikan masalah tahi kucing dan membuang katil usang tersebut malam itu juga adalah perkara bukan lazim yang aku lakukan kerana tiada pilihan.

Tersengih mak aku tengok aku mop lantai dan angkut katil tu untuk dibuang. Sorang-sorang. Heh!

"Lepas ni kurung je Tobi (nama kucing) tu dalam bilik dia, biar dia selalu kemas bilik" komen adik aku.

Jadi dari semua yang aku ceritakan ni, korang pun dah ada jawapan kenapa aku masih belum berpunya.

Aku sedang menangguh jodoh.

Bodoh.











Thursday, September 3, 2015

Versi Tak Sedar Diri

"Selama saya baca blog awak ni, saya rasa awak masih belum betul-betul menceritakan perihal diri awak. Cuba la cerita selengkapnya pasal diri awak. Jangan kedekut k."

Soalan ini telah ditanya oleh seorang gadis 'ada rupa' yang pernah aku ceritakan sebelum ini. Macam biasa, aku ni mudah tewas. Tambahan lagi yang bertanya tu pula ciptaan Tuhan yang indah. Jadi dengan senang hati aku membalas pertanyaan gadis tersebut disini saja.

Hmmm bagaimana ingin aku mulakan ya? Begini, mengenali seorang Zahir sebenarnya adalah mengenali keseluruhan tentang lelaki. Aku cuma lelaki biasa yang kalau tidak berbuat apa-apa pun sudah kelihatan menarik. Contohnya jika aku tidak tersenyum, manis adalah perkataan yang tepat untuk menggambarkan wajah aku ketika itu.

Bagaimana aku memperolehi aura menarik yang ada pada diri ini tidaklah dapat aku ceritakan disini. Ianya terlalu rumit untuk diterangkan. Jika Albert Einstein masih hidup, dia juga tidak dapat mengemukakan sebarang teori tentang personaliti aku secara tepat. Sebatang marker pen yang baru dibeli tidak cukup untuk menulis teori tentang aku.

Macam hebat bukan? Sebenarnya kelihatan menarik bukanlah semudah yang disangka. Aku seringkali berdepan dengan situasi yang sukar agar tidak mengguris perasaan sesiapa.

Sebagai contoh, kelmarin aku ada melepak seorang diri di sebuah cafe menjual kopi mahal untuk golongan muda mudi. Ya kadangkala aku juga ingin menyendiri. Cubaan untuk menyendiri di khalayak semestinya terlalu sukar untuk dilakukan oleh seorang Zahir.

Ketika itu datang seorang gadis ke meja aku. Gadis tersebut kalau dibiarkan berdua-duaan di kawasan sunyi, mampu mendatangkan zina.

"Hai! U ni Zahir kan?" tanya gadis tersebut.

"Ya. I Zahir. Boleh U hulurkan tangan U sekejap?" dan dengan pen yang tersedia di meja, aku terus menulis nombor telefon aku di lengan kanan gadis tersebut tanpa sempat si dia berkata-kata.

"Itu nombor I dan I mungkin ada banyak masa selepas pukul 12 malam ni. Dan sekarang tolong beri I ruang untuk menyendiri." aku sambung.

Gadis tersebut terus berlalu pergi dengan wajah yang tidak bermaya.

Seperti diduga, tepat pukul 12 malam itu gadis yang telah mengganggu aku di siang tadi telah menghubungi aku.

"Yuhuuu! Ingat I lagi tak? Yang kacau U tengah hari tadi tu I la. Maaf tau."

"Ya I dah agak mesti U yang call. Ya kenapa ya?"

"Tak ada apa pun. Saja nak berkenalan dengan U. Tak sangka suara U dalam telefon seperti gabungan suara Freddie Merqury dan Yusri KRU. Lunak sekali."

Ya ini yang aku ingin ceritakan sebenarnya. Selain berketerampilan menarik, sisi hebat lain yang ada pada aku ialah suara. Bermacam komen yang aku terima tentang suara yang dimiliki oleh aku. Ada yang mengatakan suara aku seperti Celine Deon dalam versi lelaki. Ada juga yang menginginkan suara aku direkod untuk menidurkan kanak-kanak yang sukar untuk tidur malam. Dan yang sering aku dengar ialah suara aku berada di carta kedua selepas suara bidadari walau mereka belum pernah mendengar suara bidadari.

Ya sebagai manusia, sudah tentulah aku mempunyai kelemahan. Antara kelemahan aku yang ketara adalah seringkali memberi harapan atau hope. Yang menjadi mangsanya sudah tentulah mereka dari jantina boleh mengandung. Perkara ini aku lakukan tanpa aku sendiri sedari.

Semalam baru saja aku melakukan perkara yang sama di sebuah restoran makanan segera.

Ketika sedang beratur untuk memesan makanan, gadis dihadapan aku tak cukup duit untuk membayar makanan yang dipesannya. Jadi aku sebagai hero terus ke sebelahnya.

"Cik adik, bolehkah saya menafkahi seluruh biaya hidupmu?"

Dengan kata-kata seperti itu, gadis naif yang sering menjadikan restoran makanan segera sebagai tempat untuk mengulangkaji pelajaran sudah tentu akan terjerat. Jika ditanya pada jantan lain, dah tentu kemahiran berkata-kata yang aku perolehi dipandang sebagai pemberian hebat namun jika terlalu hebat berbicara manis seperti aku, ia akan mendatang kesusahan kelak. Jadi aku anggap ia satu kelemahan.

Lazimnya, aku gemar akan pujian. Sememangnya seorang aku dan pujian melambung adalah sinonim. Namun aku paling benci apabila ramai diantara mereka mengatakan yang wajah aku ini persis Nicholas Saputra. Ya, beliau yang popular dengan watak Rangga dalam filem Ada Apa Dengan Cinta. Bagi aku, dia tu hanya seorang amatur jika hendak dibandingkan dengan aku.

Ah! Letih sudah aku menaip. Dipendekkan cerita, jika hendak mengetahui lebih info atau ingin menjadikan perihal diri aku ini sebagai trivia di hati, tiada salahnya menjadi 'perigi cari timba' dengan meminta nombor telefon aku.

Sekian.












Saturday, November 24, 2012

Bukan Ku Pinta

Ada sekali tu kan, aku pergi majlis kenduri kahwin yang melibatkan kawan aku. Kiranya pengantin perempuan tu kawan sekolej aku. Nak cakap rapat sangat tu tak lah tapi kalau terserempak kat pasar malam, senyum-senyum juga la kan. Oleh kerana dia dah jemput, aku pun hadir la ke majlis perkahwinan tersebut. Lagipun ramai juga  kawan sekolej aku yang hadir. Makwe-makwe berkain belah sampai peha pun ramai yang hadir.

Kawan aku merangkap pengantin perempuan ni sebenarnya model. Suami dia pun model. Suami dia boleh kata ada rupa. Sebab tu jadi model. Jadi ramai juga la hadirin yang terdiri dari kalangan model. Kalau dah model tu, memang sedap mata memandang la. Dia punya sedap tu sampai aku sendiri tak tahu nak makan nasi minyak ke nak makan mereka. Mereka tu maksudnya model perempuan. Kalau tak silap Anzalna pun ada masa tu. Dia belum top lagi masa tu tapi bentuk badan masih macam gitu la.

Lepas aku dan kawan yang lain dah ambil nasi minyak dan lauk tipikal kenduri kahwin, kami agak sukar untuk mencari meja makan. Nak tak nak, kami terpaksa berkongsi meja dengan hadirin yang kami tak kenal. Aku dan 2,3 kawan telah memilih untuk duduk di meja makan bersama satu keluarga yang waktu makannya suka berbual. Senang cerita, mereka mesra. Anak gadisnya juga tak segan menuangkan air sirap untuk aku. 

"Awak ni adik pengantin lelaki ke? Muka sama la dengan pengantin lelaki." tanya makcik bersubang besar tu pada aku.

"Eh tak lah. Saya kawan kolej pengantin perempuan."

"Betul lah Zahir, muka kau sama siot dengan pengantin lelaki tu. Cuma kau rendah sikit." kawan aku pun setuju.

"Kiranya dalam erti kata lain, muka aku hensem la kan? Macam model?" aku jawab.

Satu meja tadi berkelahi dan menyalahkan makcik bersubang besar di atas kejujuran dan keikhlasannya.

Sunday, October 21, 2012

You can take my heart forever if you like

Peraturan dicipta untuk dilanggar. Rasanya semua orang tahu. Tapi kan kalau dah langgar lampu isyarat tu, jangan la cuba-cuba nak langgar aku pulak setan! Aku ni dah la naif.

Letih siot nak elak kereta kau sambil jerit "Bangang! Merah tu tanda berhenti! Bukan tanda kau datang haid!"

Cuma tu lah, aku jerit dalam hati saja. Sebab awek yang bawa kereta tu, manis.

Thursday, October 11, 2012

Sedikit sedutan dari 'Hati-hati Memilih Hati'

Masuk hari ni, sudah tiga hari Remi Remos terlantar di hospital. Ini bermakna sudah tiga hari Remi Remos tidak mandi. Bukan tak mampu cuma dia malas bangun dari katilnya itu. Walau begitu, Remi Remos masih menjadi perhatian jururawat wanita di hospital tersebut kerana dia kerap membuka butang bajunya hingga menunjukkan dada bidang kepunyaannya. Tidak sia-sia dia belajar silat dengan Tok Guru Nestapa ketika di kampung dahulu. Oleh kerana Tok Guru Nestapa tidak panjang umur, Remi Remos hanya mampu belajar selama beberapa bulan dan masih tidak mempunya ilmu kebal. Terkilan Remi Remos bila teringatkan hal tersebut.

Dari katil Remi Remos, dia boleh nampak meja jururawat. Ada dua orang jururawat yang duduk disitu sedang berpura-pura sibuk membuat kerja bertulis. Salah seorang jururawat tersebut merenung Remi Remos dengan renungan yang menikam sambil memberi flying kiss dan menjuihkan bibir. Yang seorang lagi mengenyitkan mata sambil membuat peace disebelah pipi kanan. Konon-konon Yoona SNSD.

"Bitch!" hanya di dalam hati kecil Remi Remos.

Dalam 15 minit selepas itu, seorang doktor wanita berkulit putih gebu datang ke katil Remi Remos untuk memeriksa degupan jantung dan tekanan darah beliau. Memang cantik orangnya. Iras-iras Tiara Jacquelina. Sebelum memeriksa tekanan darah Remi Remos, doktor tersebut memeriksa degupan jantung Remis Remos dengan menggunakan stetoskop.

Sambil memeriksa, doktor cantik berbual.

"Awek awak tak datang melawat ke?"

"Saya takde awek."

"Kenapa takde awek? Muka awak hensem."

"Sebab saya memilih dan tak suka awek yang kuat meraba."

Doktor tersentak dan segera menarik tangannya yang dari tadi mengurut manja dada bidang Remi Remos. Merah padam wajah doktor cantik tersebut akibat malu.

"Celaka! Nipis sangat la seluar hospital ni!" bentak Remi Remos dalam hati.

Remi Remos segera meniarap seperti ada sesuatu yang ingin disorokkan. Ya, hal lelaki.


Monday, September 24, 2012

Buku saya akan keluar pada hujung tahun ini. Harap maklum.

Ya seperti tajuk diatas, aku akan mengeluarkan sebuah buku yang sememangnya agak mengejutkan dan lari dari norma cerita-cerita biasa yang aku ceritakan selama ini di blog. Kali ini aku akan cuba sesuatu yang berbeza. Berbeza untuk aku tapi agak klise di pasaran. Senang cerita, buku ini adalah dari genre yang mudah iaitu Cinta. Aku perlukan duit untuk melihat dunia. Kais pagi makan pagi bercuti sekali. Yeah!

Aku ada melakukan sedikit kaji selidik di blog sendiri. Aku pernah bercerita tentang kisah cinta kawan-kawan aku seperti Ditiup Kata Rindu Dibawa Angin Sayu, Jangan-jangan Cuba Kau Cuba dan dari statistik menunjukkan kisah cinta ini sememangnya hangat dan gemar di baca oleh pembaca. Nampak sangat masing-masing dambakan cinta. Aku sendiri tak pasti latar belakang pembaca yang baca blog ni tapi nampak gayanya mereka lebih gemar kisah-kisah cinta berbanding kisah merapu ntah apa-apa yang aku ceritakan selama ini di blog.

Setakat ni sudah 90% yang aku telah karangkan. Walaupun belum siap sepenuhnya, aku sudah mempunyai judul untuk buku sulung aku ini. 'Hati-hati Memilih Hati' adalah judul yang aku kira sesuai dan agak catchy secatchy lagu One Direction yang sering diputarkan di corong radio. Dari judul buku sebegini sudah memadai untuk membuatkan bakal pelanggan tersenyum tak ingat lapar.

Adik perempuan aku mengakui tanpa memikirkan tali hubungan persaudaraan bahawa judul buku sebegini agak manis, tidak bidaah dan tidak begitu menunjuk-nunjuk seperti sesetengah buku yang begitu laris dipasaran dengan tajuk Bogel Menuju Tuhan, Terfaktab, Sperma Cinta dan beberapa lagi tajuk yang aku kira tidak sesuai dengan adat ketimuran kita. Mungkin dengan tajuk sebegitu dapat menarik pelanggan atau atas nama seni, ia digalakkan. Aku tidak mahir tentang itu.

Selain dari tajuk buku, kulit hadapan buku juga aku sudah fikirkan. Aku akan upah seorang gadis cantik mulus kulitnya bertudung bawal berbaju kurung cotton berbunga kecil membawa bakul sedang memilih hati lembu atau ayam di pasar tani. Oleh kerana buku aku ini hanya akan dijual di majlis-majlis seni atau kedai buku yang hanya menjual buku-buku indie berdikari, aku perlukan satu design yang agak artistik dan mempunyai sedikit seni supaya mereka yang ingin membeli ini akan berfikir tentang kulit depan dan judul buku yang terpampang dihadapan. Ya, orang seni gemar berfikir kan?

Pasti awak awak dan awak semua ingin tahu 'Hati-hati Memilih Hati' ini berkisah tentang apa kan kan kan? Cinta adalah intipati buku ini. Semestinya. Kisahnya tentang seorang lelaki bernama Remi Remos yang kurang bijak ketika sekolah telah masuk ke sebuah universiti atas bantuan seorang pensyarah, Prof. Mahmud yang sebenarnya mempunyai kisah hitam yang berkait dengan Remi Remos. Kisah cinta bermula apabila anak gadis Prof. Mahmud iaitu Shila mula jatuh hati pada Remi Remos kerana pernah melihat Remi Remos menemani pakcik buta menonton bola sepak di stadium.

Aku bagi sikit saja dia punya kisah. Nak lebih, kena beli dan baca 'Hati-hati Memilih Hati'. Rasanya aku jual dalam RM15 saja. Poster muka aku tidak disediakan sama sekali. Kalau nak kita boleh cerita belakang. Tentang pelancaran buku, aku ada niat nak panggil Shila Amzah tapi oleh kerana dia ada teman lelaki, Emma Maembong mungkin jadi pengganti.  Pada hari pelancaran, Emma Maembong akan mengenakan baju yang mempunyai bentuk hati di perutnya. Bentuk hati tersebut boleh menyala lagi tau. Sebiji macam baju Ramlah Ram sewaktu menyertai pertandingan menyanyi tidak lama dahulu.

Jadi harapan aku, minta-mintalah ada yang mahu membeli buku 'Hati-hati Memilih Hati' untuk dijadikan koleksi dan tidak malu-malu untuk membacanya ketika menaiki LRT atau ketika menunggu waktu solat Maghrib bagi kawasan-kawasan yang sewaktu dengannya. Beli jangan tak beli tau tau auu auuu!



  















* ok semua benda kat atas ni dusta belaka