Tuesday, January 10, 2017

Mekanisme Pelindung

Saya ni bukanlah bodoh sangat sehingga tidak mampu membezakan binatang ni dan binatang tu. Steve Irwin sebelum meninggalkan kita semua, dah puas memberi info tentang binatang ni dan binatang tu hingga menemui ajal disebabkan binatang.Tapi seringkali juga kita dengan spontan akan menamakan binatang lain dengan nama babi.

"Babi punya kancil!" Bilamana sebuah kereta kancil mempersendakan kita di petak parkir sebuah kompleks beli belah.

Atau,

"Babi punya lipas!" Bilamana seekor lipas celaka terbang dan menyerang kita di tandas awam atau kawasan sempit.

Tetapi kita sebagai melayu berwarganegara Malaysia, mem-babi-kan seorang manusia waras adalah perkara normal. Ianya tidaklah dianggap melanggar batas kebiasaan dan norma manusia sejagat mahupun sanak family.

Namun ini tidak bermakna yang kita akan terima sebulat-bulatnya. Lebih-lebih lagi bila kita yang menjadi mangsa yang telah di-babi-kan. Perkara ini akan menjadi lebih babi dan serius bilamana kita telah di-babi-kan oleh orang yang tidak dikenali atau tidak rapat dengan kita. Babi betul kan?

Seperti situasi yang telah berlaku pada saya baru-baru ini bilamana saya telah di-babi-kan oleh akak pendek akal dan kurang ilmu sivik.

Ceritanya begini, saya ni kan bekerja di gedung perabot terkenal berasal dari Sweden yang begitu popular dengan bebola dagingnya. Jadi sebagai pekerja di bahagian penjualan, sudah tentu lah saya akan bertemu dengan berbagai macam ragam pelanggan.

Hari tu kan busy gila tau. Musim cuti sekolah dan juga musim orang habiskan cuti tahunan.

Saya yang sedang mengemas ni ternampak la dua orang perempuan kategori kakak tengah bukak packaging satu barang ni. Benda macam ni saya dah selalu nampak sebenarnya tapi malas nak layan. Korang bukan tak paham Malaysian ni macam mana. Pantang kena tegur.

Tapi hari tu saya lain. Saya bukan saya yang selalu. Saya tiba-tiba jadi sakit hati bila akak-akak tu suka hati bukak packaging bukan satu, tapi dua. Tapi dalam panas hati tu saya kena tahan juga. Saya tak boleh la nak terus maki saja. Saya ada otak. Walau tak bijak.

"Hai Kak. Ada masalah ke sampai 2 bungkus barang ni akak koyak kan? Display dah ada tu." Saya tanya dengan nada rendah dan masih bersopan.

"Oh ni ha akak nak tengok dalam dia macam mana. Takut ada koyak ke kotor ke." Akak tu bagi alasan.

Saya dengan wajah menyampah pun balas, "Kalau dah dalam packaging tu tak kotor lah Kak oi. Kalau satu je akak bukak takpe la. Ni sampai dua buat apa."

Mata akak tu mengecil sikit. Saya tahu dia panas kena tegur.

"Hello! I'm a customer. I can do anything. Customer is always right!" Balas akak tersebut dengan nada tinggi hingga didengari oleh segelintir pelanggan sekitar itu.

Eleh! Sakit hati la tu dengan kita

Mengikut pengamatan saya, kebanyakan pelanggan yang mula sebut 'customer is always right' ni hanyalah bertujuan untuk menegakkan benang yang basah saja. Kebanyakan. Jadi sebagai seorang pembantu jualan, 'customer is always right' adalah perkataan yang amat dibenci oleh kami. Perkataan yang taboo. Perkataan yang tak patut digunakan sebagai mekanisme pelindung.

Sebaik mendengar perkataan taboo tersebut, saya pun membalas dengan nada spontan.

"Customer bukan Tuhan."

Belum sempat akak celaka tu nak balas yang mungkin tak terbalas, akak lagi sorang merangkap kawan dia dah tarik tangan dia dengan tujuan untuk berlalu pergi dan tidak mahu untuk mengeruhkan keadaan.

"Babi!"

Cuma itu yang saya dengar sebagai ayat terakhir dari beliau yang kemudian samar-samar hilang.



*tapi kalau akak tu cakap dia tak percaya Tuhan atau dia atheis, silap-silap dia yang kena 'babi'













Tuesday, March 3, 2015

Endau Rompin



I'm talkin' rainforest sweaty

Tuesday, August 19, 2014

Bila fikir balik, tu je lah yang aku dapat

"Sejak dari tahun 2009 awak menulis kat blog ni, apa yang awak dapat? Duit? Populariti? Awek?" 

Soalan ini telah ditanya oleh seorang gadis 'ada rupa' yang telah lama berkawan di Facebook kononnya tapi tak pernah borak sehinggalah dia tanya soalan ini. Yang aku pun tak perasan dia 'ada rupa'. Celanat! Kalau dah add tu tegur la! Awak tu 'ada rupa', takkan kita tak layan pula kan.

Tapi aku belum jawab lagi soalan dia ni.

Bila fikir balik, memang celaka ntah apa yang aku dapat agaknya dari blog ni. Sebenarnya dulu aku tak tahu pun yang aku boleh dapat duit dari blog bodoh ni. Nuffnang apa jadah tu tak pernah pun bagitahu yang dorang boleh bagi duit kat aku. Tapi kalau aku ada Nuffnang pun, aku bukan Hanis Zalikha boleh dapat duit banyak gila.

Cuma tahun lepas aku kira berpeluang juga nak buat duit hasil dari blog ni sebab ada publisher tengah naik kononnya nak menerbitkan hasil tulisan aku. Walaunpun aku tampak ego, jauh disudut hati ini ada juga sedikit bangga. Sebelum bulan Ramadhan tahun lepas, aku pergi la jumpa publisher tu kat sebuah event jual-jual baju indie. Dimintanya aku hantar manuskrip lebih kurang 100 entri.

Dia minta 100, aku bagi 100 lebih. Dia minta kurang lagi pada 80 entri, aku ikut cakap dia. Gila kau! Yang minta manuskrip tu bukan orang biasa-biasa. Bebudak puisi mesti sanjung punya mamat ni. Tapi sekarang ni dah 2 kali hari lebaran yang aku sambut, diam saja dorang. Tak rasa bersalah ke terbagi hope kat aku? Aku juga seorang insan tau. Nampak sangat masa minta manuskrip dari aku tu, dia tak baca blog aku.

Mungkin dorang terasa rugi kot kalau terbitkan hasil kerja aku sebab memerlukan kertas dan dakwat yang banyak. Tak macam buku-buku puisi yang dorang terbitkan. Satu muka surat berapa patah perkataan la sangat. Mesin mencetak buku sudah pasti gembira kerana tak perlu berkerja keras dan juga tidak menggunakan dakwat yang banyak.

Bila fikir balik, aku rasa tindakan publisher tu ada betulnya juga. Kalau nak diambil kira soal marketing, tulisan macam aku ni apa jadah orang nak habis duit untuk baca. Lagipun orang tak kenal aku. Kalau aku lepak dengan bebudak 'Blogger Tegar' dan pernah ikut gathering mereka hingga ke Genting Highland atau sering berbalas komen dengan mereka yang juga penulis atau konon-konon boleh tulis, mungkin peluang aku untuk dikenali lebih cerah.

Kiranya kalau aku bawah satu anak tangga dari Mofasad tu kira ok la. Kira orang kenal la juga. Kira kalau pergi mana-mana event tu, ada juga la yang nak tegur dan berdamping. Tapi aku sebenarnya tak kenal pun Mofasad ni dan kenapa ramai orang kenal dia, mungkin dia seorang yang peramah. Yang aku tahu aku kenal dia sebab pernah nampak dia menangis kat stadium lepas kena marah dengan polis. Ini aku tak tipu oi.

Bila fikir balik, elok juga orang tak kenal aku. Cuba bayangkan kalau ramai yang kenal tapi tulisan kat blog macam celaka, mesti orang lain mendapat dosa akibat mengata aku.

"Ah Zahir tu suka menyelit. Pergi mana-mana event je ada muka dia. Buka Facebook, muka dia. Buka Twitter, muka dia. Tulis blog pun macam bagus. Lepas tu sibuk nak lepak dengan orang popular. Sebab tu ramai orang kenal. Suka menyibuk."

Hah! Taknak la aku macam tu sebab lagi orang kenal kau, lagi ramai la yang tak suka kau. Aku ni pun bukannya elok sangat perangai. Lagipun biar la orang kenal kita secara semulajadi, bukan sebab kita beriya-iya untuk dikenali.

Bila fikir balik, kalau ada gadis-gadis nak mengenali hati budi aku setelah baca blog ni teramatlah dialu-alukan. Semenjak blog ni dibuka. semenjak itu juga lah aku takde awek. Kalau tak silap. Tapi kalau tulis pasal diri sendiri, awek mana nak sangkut. Kalau aku 'ada rupa' atau paling tak pun berayat manis dan pandai tulis hal-hal cinta, pasti ada yang sangkut. Menyesal aku tak berkawan dengan bebudak Terfaktab.

Habis tu apa yang aku dapat selama menulis benda bodoh kat blog ni selama lebih kurang 5 tahun?

Jadi jawapan untuk soalan dari gadis 'ada rupa' tersebut adalah, aku hanya dapat sekelumit senyuman untuk diri sendiri setelah aku baca balik kesemua entri-entri aku dari tahun 2009 hingga sekarang.

SEMUA ENTRI AKU BACA BALIK TAU!

Aku rindu diri sendiri.

Monday, May 6, 2013

Kalau Mawi jadi calon masa dia tengah top dulu, silap-silap Johor dia pegang.

Seperti yang semua maklum, Ahad lepas kan kita ada pilihanraya umum. Jadi aku sebagai seorang rakyat yang bertanggungjawab kononnya telah bangun awal untuk pergi mengundi. Ala pukul 10 pagi tu kira awal la juga kan. Kalau diikutkan hati ni malas juga nak keluar mengundi sebab BN dan PKR ni aku tengok dah macam kelab teater dia punya drama. Tapi bila teringat akan Tomok yang berpesan hari-hari untuk keluar mengundi melalui lagunya, aku akur. Come on! Tomok kot yang pesan.

Belum sempat aku bangkit dari katil, Midi call aku ajak pergi mengundi bersama. Mak aku pukul 8 pagi lagi dah keluar mengundi kalau tak silap. Komited sungguh. Lepas dah mandi dan berbau wangi, aku cari sarapan kat meja makan. Cantik, ada lontong. Rasa macam pagi raya. Oleh kerana aku makan lontong pakai sudu garpu, jadi aku sempat la buka instagram. Wah! Seperti yang dijangka gadis-gadis dah mula upload gambar jari berdakwat kekal tapi kalau kena air boleh hilang. Aku rasa mereka ni pergi mengundi sebab nak kan jari berdakwat kekal agar boleh memperolehi 'like' beribu-ribu lemon di instagram. Rasanya la. Jahat mulut tuduh-tuduh tau!

Seperti yang semua gadis maklum, aku memang sporting. Ya aku bagi peluang pada mereka memandangkan benda ni berlaku 5 tahun sekali. Takkan la aku nak marah gadis-gadis berjari gebu dan comel kan. Aku ni manusia biasa yang sememangnya akan tewas pada keindahan.

Rasanya dalam pukul 12 tengahari baru aku dan Midi bergerak ke pusat mengundi. Depan pusat mengundi tu memang meriah nak mampus. Penyokong parti masing-masing sibuk mengibarkan bendera sambil melaungkan nama parti. Semestinya birthday party pun tak semeriah ni. Aku kebetulan dan tanpa niat telah mengenakan baju berwarna biru. Pakcik berbaju 'Sayangi Selangor Yakini BN' dan makcik wanita Umno bukan main lagi menunjukkan ibu jari tanda bagus. Pakcik berkopiah lebai dan makcik bertudung labuh memberi jelingan yang tajam menikam. Celaka! Undi rahsia kot.

Bila aku dah dapat kertas yang menunjukkan bilik yang perlu aku mengundi, aku bergegas ke sana. Aku bersyukur bila tengok orang beratur tak lah ramai sangat. Dengar kata kalau datang pagi lagi ramai gila babi nak mampus. Aku telah dididik dari kecil supaya kalau nak makan nasi lemak kat kantin sekolah rendah, kau kena beratur. Melainkan kalau kau kirim orang suruh beli, orang tu la yang kena beratur. Tapi ni kena mengundi. Mana boleh kirim-kirim. Nak kirim salam pada awek boleh la. Tapi waktu aku mengundi, tak ramai awek. Boring betul.

Bila dah selesai mengundi, adakah aku akan berperang hal politik di laman sosial? Tak. Aku masih pakai otak. Dan aku harap yang banyak cakap tu boleh la cuba-cuba jadi wakil rakyat bila dah layak nanti. Kalau macam aku ni jadi pengawas pun tak pernah, tapi pernah la jadi bos. Kira kita bos la kan sebab wakil rakyat berkhidmat untuk kita. Kan kan kan?

Friday, April 19, 2013

Mintak Penyepak Lagi

Pernah sekali tu kan ada sorang kenalan yang baru aku kenal bertanyakan soalan yang mudah dijawab pada aku. Ya masa tu memang baru kenal.

Soalannya berbunyi,

"Eh kenapa awak kurus ek?"

Jadi aku dengan senang hati pun menjawab, "sebab saya  tak makan nasi."

"Eh mengadanya dia ni. Macam mana boleh tak makan nasi pulak?" 

Untuk tidak mengecewakan orang yang bertanya, jadi aku pun menerangkannya.

"Awak mesti kenal Raja Farah yang pelakon tu kan?"

"Ha kenal kenal." dia jawab teruja.

"Masa dia remaja kan dia ada berlakon iklan beras. Pernah tengok iklan tu?" aku tanya dia lagi.

"Mesti la pernah tengok cik abang oi."

"Ha iklan tu la penyebab utama saya tak makan nasi sebab Raja Farah ada cakap yang sebutir nasi tu ibarat setitik peluh petani. Saya geli kot nak makan nasi sebab terbayang peluh petani. Masa tu saya naif dan mudah terpedaya."

"Oh begitu ceritanya. Habis tu awak makan apa sebagai makanan ruji selama ni? dia masih bersikap busybody.

"Saya makan yong tau fu."

Selepas perbualan itu, kami bertukar-tukar nombor telefon dan sering berkongsi pendapat.

Aku berpendapat, kenalan aku itu mudah terpedaya.



Monday, April 8, 2013

Tak payah serius sangat oi!

Baru-baru ni juga la kot, aku ada nampak sorang gadis ni twit.

" Lelaki hensem memang susah nak jaga."

Oleh sebab itu, aku secara tak sengaja menemui jawapan yang dah bertahun-tahun aku cari.

Rupa-rupanya itulah punca aku berpisah dengan ex aku.

Hahahahahahaha sori aku bergurau.

Sunday, March 24, 2013

Seram Sejuk Rumah Sewa


Jam menunjukkan pukul 3 pagi. Arul yang sebilik dengan aku kat rumah sewa ni nampak gaya tak rasa nak berhenti dari bercerita. Ada saja topik yang ingin diketengahkan pada pagi-pagi buta ni. Yang aku pula dah macam digodam, layankan saja cerita si Arul. Sekejap dia cerita bola, sekejap dia cerita gadis. Kadang-kadang dia cerita dia lah yang paling rajin kalau ada kenduri kendara di kawasan rumahnya di Senawang. Jangan harap aku nak percaya. Kat rumah sewa ni pun kalau dia guna pinggan, jangan harap dia nak basuh. Dia biar saja dalam sinki.

Bilik sebelah ada Capik dan Zul Maple. Aku rasa mereka dah tidur. Bilik mereka selesa. Sejuk pun sejuk. Lagi satu takde bau rokok. Bilik aku ni, Arul tak pandai nak ke ruang tamu kalau nak merokok. Tak hormat langsung pada aku yang tak merokok ni. Selimut dia pun dah melekat bau rokok. Dah lah bau rokok seludup. Jenama rokok pun ntah apa-apa. Jenis banyak sangat layan band Ungu dengan Samsons la ni. Tapi bila pensyarah aku kata muka aku macam Rangga atau nama betulnya Nicholas Saputra, pandai pula dia jeles. Hmmm.

Kat ruang tamu ada Nazrin dan Faliq. Mereka ni tak gemar nak tidur kat bilik sebab nak main dota. Aku tak minat langsung main dota walaupun kat laptop aku tu ada game tersebut. Selama kat rumah sewa aku, Nazrin yang selalu guna laptop aku untuk berdota. Baguslah dia main dota dari dia tengok video bukan-bukan dari pendrive dia tu. Nazrin ni pun bukan boleh percaya. Gatal dia macam celaka. Kalau pergi pasar malam,mata dia bukan pada makanan yang dijual pun. Asyik nak usha gadis saja. Dah lah asyik ajak aku usha sekali. Mujurlah aku rasa pelawaan Nazrin tu mampu buat aku tersenyum.

Setelah letih bercerita, si Arul ni pun bangun untuk mengambil rokok dalam almari. Oleh kerana Arul saja yang bercerita dari tadi, suasana menjadi sunyi sepi bila Arul berhenti bercerita. Tiba-tiba ntah macam mana kami terdengar bunyi ada orang berlari-lari kat ruang tamu. Pakej sekali dengan ketawa kecil. Celaka tak tidur lagi Nazrin dengan Faliq ni rupanya. Aku tak kisah la kalau mereka tak tidur lagi tapi apahal sampai nak berlari-lari sambil tertawa kecil tengah-tengah malam ni. Sukan Komanwel punya musim ke sekarang ni?

“Wei usha sikit dorang kat depan tu. Apa hal sampai berlari-lari.” Arul suruh.

Oleh kerana aku rajin dan kurang melawan, aku pun keluar dari bilik untuk ke ruang tamu. Nak tahu juga apa yang lucu sampai terdengar mereka ketawa sambil berlari. Letih siot ketawa sambil berlari. Watson Nyambek pun tak buat macam tu masa Suka Sea. Aku ambil kira-kira enam langkah saja untuk sampai ke ruang tamu yang memang tak jauh dari bilik aku. Setelah sampai ke ruang tamu, aku pilih untuk langkah seribu kembali ke bilik. Laju gila. Mungkin kurang sesaat. Dan aku kembali dengan wajah cuak.

“Eh cepatnya. Pahal dorang berlari-lari tadi?”

“Dorang dah tidur sial. Nazrin siap berdengkur lagi. Rasanya kita pun patut tidur ni.” aku balas serius gila.

Malam tu aku dan Arul tidur sambil berpeluh. Tidur rapat-rapat. Dan buka radio Era kuat-kuat.

"Tolong baca doa kuat sikit Zahir." Arul bersuara dari dalam selimut.