Wednesday, July 11, 2018

Sudah Terlambat Baru Nak Cepat


Saja la aku nak cerita sikit pasal aku ni. Kalau nak tahu, teruskan membaca. Kalau tak nak tahu, kau blah sekarang. Kisah pulak aku.

Why bother why bother why bother.

Aku ni sebenarnya orang yang sering menangguh kerja atau sesuatu. Bila aku dah sebut perkataan 'sering', ini bermakna aku serius. Nampak sangat dah lama tak menulis sampai terguna perkataan 'sering'.

Seperti yang kita semua sedia maklum, menangguh kerja ini adalah adalah suatu sikap yang akan memberi permasalahan kepada kita kelak. Ah sudah perkataan 'kelak' pulak terkeluar.

Ini bermakna aku serius.

Contoh paling biasa dalam permasalahan ini adalah kerja-kerja akan menimbun dan kita akan kesuntukan masa untuk menyelesaikannya. Lebih-lebih lagi jika kerja tersebut perlu disiapkan pada masa tertentu.

Berlainan dengan aku, penangguhan kerja yang aku lakukan ini tak melibatkan kerja aku sekarang. Kerja aku ok. Disayangi bos dan rakan sekerja. Kot.

Sikap menangguh aku ni berlaku dalam kehidupan seharian aku. Diluar waktu kerja.

Dan untuk menyelesaikan sikap menangguh aku ni, akan berlaku satu peristiwa yang akan membuatkan aku menyelesaikan perkara tertangguh tersebut tanpa aku perlu menangguh lagi.

Aku bagi contoh la senang. Korang bukan paham sangat apa aku cakap ni.

Nak dijadikan cerita la kan. Awal tahun ni aku ada beli motor baru. Sebenarnya aku dah lama simpan hasrat untuk memiliki motor baru agar kelihatan bergaya dan memudahkan aku ke tempat kerja.

Aku pernah ada pendapatan yang lumayan sewaktu bekerja di Singapura pada tahun 2016. Ala kerja sebulan je pun. Jadi dengan duit gaji tu aku berhasrat untuk beli motor baru. Jadi disini, duit bukan menjadi masalah.

Masalahnya adalah sikap menangguh aku ni sampai setahun lebih baru aku beli motor. Itu pun lepas motor lama aku tiba-tiba mengalami kerosakan dan menjadikan ini satu alasan untuk aku beli motor baru.

Aku keluar duit RM9000 untuk beli motor baru sebab motor lama rosak dan kos membaikinya hanya berjumlah RM18. Bijak kan aku menyelesaikan masalah?

"Pahal kau beli motor baru tetiba?" soal rakan.

"Gear motor aku tercabut" aku jawab

"Kau bodoh ek? Hah! Kau bodoh!" sergah beliau.

Tak cukup dengan itu, aku bagi lagi satu contoh.

Sebelum ni dalam bilik aku dua katil. Satu memang katil aku dan lagi satu katil arwah ayah aku. Katil tu digunakan sewaktu ayah aku terlantar ketika sakit. Jadi selepas beliau tiada, katil tu letak dalam bilik aku.

Katil tu dah rosak dan reput. Seeloknya dibuang atau dijadikan kayu api ketika ingin memasak rendang ketika hari lebaran. Selain itu, ketiadaan katil tersebut mampu meluaskan bilik aku. Ada la ruang sikit nak buat break dance.

Jadi sikap menangguh kerja aku ni menjadikan katil tersebut masih disitu, mereput dan menyibuk.  Letih dah mak aku bebelkan akan keberadaan katil tersebut yang masih belum terbuang.

Nak dijadikan cerita, ada satu hari tu aku terkurung kucing aku dalam bilik. Aku tak perasan la agaknya dia masuk bilik aku lepas tu aku kunci bilik sebelum pergi kerja.

Balik saja dari kerja malam tu, nah mendapat bau tahi dan kencing kucing aku dalam bilik. Tahi dan kencing kucing tu pulak memang ngam ngam ada kat bawah katil usang yang patut aku buang.

Tiada pilihan akan menjadikan kita membuat perkara yang bukan kelaziman. Contohnya dalam kes aku, menyelesaikan masalah tahi kucing dan membuang katil usang tersebut malam itu juga adalah perkara bukan lazim yang aku lakukan kerana tiada pilihan.

Tersengih mak aku tengok aku mop lantai dan angkut katil tu untuk dibuang. Sorang-sorang. Heh!

"Lepas ni kurung je Tobi (nama kucing) tu dalam bilik dia, biar dia selalu kemas bilik" komen adik aku.

Jadi dari semua yang aku ceritakan ni, korang pun dah ada jawapan kenapa aku masih belum berpunya.

Aku sedang menangguh jodoh.

Bodoh.











Tuesday, January 10, 2017

Mekanisme Pelindung

Saya ni bukanlah bodoh sangat sehingga tidak mampu membezakan binatang ni dan binatang tu. Steve Irwin sebelum meninggalkan kita semua, dah puas memberi info tentang binatang ni dan binatang tu hingga menemui ajal disebabkan binatang.Tapi seringkali juga kita dengan spontan akan menamakan binatang lain dengan nama babi.

"Babi punya kancil!" Bilamana sebuah kereta kancil mempersendakan kita di petak parkir sebuah kompleks beli belah.

Atau,

"Babi punya lipas!" Bilamana seekor lipas celaka terbang dan menyerang kita di tandas awam atau kawasan sempit.

Tetapi kita sebagai melayu berwarganegara Malaysia, mem-babi-kan seorang manusia waras adalah perkara normal. Ianya tidaklah dianggap melanggar batas kebiasaan dan norma manusia sejagat mahupun sanak family.

Namun ini tidak bermakna yang kita akan terima sebulat-bulatnya. Lebih-lebih lagi bila kita yang menjadi mangsa yang telah di-babi-kan. Perkara ini akan menjadi lebih babi dan serius bilamana kita telah di-babi-kan oleh orang yang tidak dikenali atau tidak rapat dengan kita. Babi betul kan?

Seperti situasi yang telah berlaku pada saya baru-baru ini bilamana saya telah di-babi-kan oleh akak pendek akal dan kurang ilmu sivik.

Ceritanya begini, saya ni kan bekerja di gedung perabot terkenal berasal dari Sweden yang begitu popular dengan bebola dagingnya. Jadi sebagai pekerja di bahagian penjualan, sudah tentu lah saya akan bertemu dengan berbagai macam ragam pelanggan.

Hari tu kan busy gila tau. Musim cuti sekolah dan juga musim orang habiskan cuti tahunan.

Saya yang sedang mengemas ni ternampak la dua orang perempuan kategori kakak tengah bukak packaging satu barang ni. Benda macam ni saya dah selalu nampak sebenarnya tapi malas nak layan. Korang bukan tak paham Malaysian ni macam mana. Pantang kena tegur.

Tapi hari tu saya lain. Saya bukan saya yang selalu. Saya tiba-tiba jadi sakit hati bila akak-akak tu suka hati bukak packaging bukan satu, tapi dua. Tapi dalam panas hati tu saya kena tahan juga. Saya tak boleh la nak terus maki saja. Saya ada otak. Walau tak bijak.

"Hai Kak. Ada masalah ke sampai 2 bungkus barang ni akak koyak kan? Display dah ada tu." Saya tanya dengan nada rendah dan masih bersopan.

"Oh ni ha akak nak tengok dalam dia macam mana. Takut ada koyak ke kotor ke." Akak tu bagi alasan.

Saya dengan wajah menyampah pun balas, "Kalau dah dalam packaging tu tak kotor lah Kak oi. Kalau satu je akak bukak takpe la. Ni sampai dua buat apa."

Mata akak tu mengecil sikit. Saya tahu dia panas kena tegur.

"Hello! I'm a customer. I can do anything. Customer is always right!" Balas akak tersebut dengan nada tinggi hingga didengari oleh segelintir pelanggan sekitar itu.

Eleh! Sakit hati la tu dengan kita

Mengikut pengamatan saya, kebanyakan pelanggan yang mula sebut 'customer is always right' ni hanyalah bertujuan untuk menegakkan benang yang basah saja. Kebanyakan. Jadi sebagai seorang pembantu jualan, 'customer is always right' adalah perkataan yang amat dibenci oleh kami. Perkataan yang taboo. Perkataan yang tak patut digunakan sebagai mekanisme pelindung.

Sebaik mendengar perkataan taboo tersebut, saya pun membalas dengan nada spontan.

"Customer bukan Tuhan."

Belum sempat akak celaka tu nak balas yang mungkin tak terbalas, akak lagi sorang merangkap kawan dia dah tarik tangan dia dengan tujuan untuk berlalu pergi dan tidak mahu untuk mengeruhkan keadaan.

"Babi!"

Cuma itu yang saya dengar sebagai ayat terakhir dari beliau yang kemudian samar-samar hilang.



*tapi kalau akak tu cakap dia tak percaya Tuhan atau dia atheis, silap-silap dia yang kena 'babi'













Sunday, April 19, 2015

Jika Itu Yang Ku Perlu

Sejak bekerja di gedung perabot berasal dari Sweden ni, hujung minggu bukanlah untuk aku. Asal hujung minggu saja, aku kena bekerja dan sedia dibuli oleh pelanggan-pelanggan yang tidak berbudi. Jadi seperti hujung minggu yang selalu aku tempuhi, aku bekerja pada hujung minggu lepas.

Lautan manusia memenuhi ruang legar gedung. GST tak GST, sama juga sakannya membeli belah. Balik rumah buka Twitter buka FB, membebel barang naik sana sini. Bodoh sendiri tak reti berjimat tak pula disedari. Ntah apa nak jadi. Sama bodoh macam menteri.

Ntah macam mana, minggu lepas aku kena bertugas menjaga hal ehwal pelanggan di sekitar ruang serbaneka. Kiranya kalau ada kecurian, kecelakaan, telefon pintar kepunyaan pelanggan kurang pintar hilang, anak hilang atau hilang pedoman, aku lah yang kena bertanggungjawab dan perlu menyelesaikan perkara tersebut.

Nak dijadikan cerita, waktu tu dah malam. Buletin Utama pun dah start. Aku sedang melakukan rondaan sekitar ruang serbaneka dan tika itu aku disapa oleh seorang gadis berwajah kacukan. Alah aku tahu la dia berwajah kacukan. Melayu tepu mana ada muka macam dia.

" Hai! Boleh tolong I tak? I tak jumpa my mom. Phone I kat dia so I tak boleh call dia." Merintih gadis kacukan tersebut.

Walaupun seorang Zahir sering bernafas dalam ego, namun tidak pula aku mampu untuk membiarkan gadis kacukan tersebut terus merintih mencari ibunya yang hilang. 

Oh kasihan oh kasihan aduh kasihan. Ya, ianya bait-bait lirik dari lagu Ibu Ayam Dikejar Musang.

"Jangan khuatir. Saya kan ada. Ambil phone ni dan call phone awak yang ada kat mama awak tu." Sambil aku hulurkan telefon bimbit pemberian gedung untuk mereka yang bertugas pada hari tersebut.

Jimat kredit aku kan? Pakai otak.

Setelah 2 minit gadis tersebut buat panggilan dan bertanyakan lokasi mamanya, perbualan mereka pun tamat. Phone yang digunakan tadi diberikan semula kepada aku.

"Thanks. Hmmm memang benar apa yang tertulis pada button yang terlekat di baju you tu. And, I love you too." sambil jarinya menuding ke arah button yang tertulis 'We Love Our Customers' yang sekian lama terlekat pada baju aku.

Sebaik gadis kacukan tersebut hilang dari pandangan, aku mengandaikan jika jodoh kami berpanjangan, pastinya mak aku bersetuju dan aku akan memberikan cucu yang comel lengkap berambut perang untuknya.

Dan kejadian ini akan aku ceritakan pada anak cucu aku betapa manisnya pertemuan kami.

Sebelum aku mengakhiri kisah ini, nombor telefon gadis tersebut sudah aku miliki tanpa perlu meminta-minta. Pakai otak kan?




Tuesday, March 10, 2015

Berguna Tak Diperguna

Ramai yang tak tahu bahawa aku adalah seorang yang amat berguna di mata keluarga aku. Tidak keterlaluan rasanya jika aku ini diibaratkan seperti pokok kelapa yang kita semua sedia maklum bahawa ianya berguna dari akar hingga ke hujung daun. Oleh sebab itu, aku juga sering dipergunakan.

Ada satu hari tu kan, aku sedang bekerja. Adik aku hantar mesej mengatakan tombol pintu biliknya rosak dan memerlukan abang yang berguna untuk membaikinya. Untuk memudahkan kerja, aku suruh dia beli dulu tombol pintu baru dimana-mana kedai hardware berdekatan.

Sampai saja dirumah, tombol pintu bilik adik aku dah siap diperbaiki. Jadi aku sebagai orang yang berguna terasa seperti tidak berguna pula pada waktu itu.

"Kau pasang sendiri ke tombol pintu tu?" Aku tanya adik.

"Ha ah." Ringkas jawapannya.

"Dari mana pulak kau belajar pasang tombol pintu?" 

"Dari kesilapan."

"Gedegang!" Aku terajang pintu.





Tuesday, August 19, 2014

Bila fikir balik, tu je lah yang aku dapat

"Sejak dari tahun 2009 awak menulis kat blog ni, apa yang awak dapat? Duit? Populariti? Awek?" 

Soalan ini telah ditanya oleh seorang gadis 'ada rupa' yang telah lama berkawan di Facebook kononnya tapi tak pernah borak sehinggalah dia tanya soalan ini. Yang aku pun tak perasan dia 'ada rupa'. Celanat! Kalau dah add tu tegur la! Awak tu 'ada rupa', takkan kita tak layan pula kan.

Tapi aku belum jawab lagi soalan dia ni.

Bila fikir balik, memang celaka ntah apa yang aku dapat agaknya dari blog ni. Sebenarnya dulu aku tak tahu pun yang aku boleh dapat duit dari blog bodoh ni. Nuffnang apa jadah tu tak pernah pun bagitahu yang dorang boleh bagi duit kat aku. Tapi kalau aku ada Nuffnang pun, aku bukan Hanis Zalikha boleh dapat duit banyak gila.

Cuma tahun lepas aku kira berpeluang juga nak buat duit hasil dari blog ni sebab ada publisher tengah naik kononnya nak menerbitkan hasil tulisan aku. Walaunpun aku tampak ego, jauh disudut hati ini ada juga sedikit bangga. Sebelum bulan Ramadhan tahun lepas, aku pergi la jumpa publisher tu kat sebuah event jual-jual baju indie. Dimintanya aku hantar manuskrip lebih kurang 100 entri.

Dia minta 100, aku bagi 100 lebih. Dia minta kurang lagi pada 80 entri, aku ikut cakap dia. Gila kau! Yang minta manuskrip tu bukan orang biasa-biasa. Bebudak puisi mesti sanjung punya mamat ni. Tapi sekarang ni dah 2 kali hari lebaran yang aku sambut, diam saja dorang. Tak rasa bersalah ke terbagi hope kat aku? Aku juga seorang insan tau. Nampak sangat masa minta manuskrip dari aku tu, dia tak baca blog aku.

Mungkin dorang terasa rugi kot kalau terbitkan hasil kerja aku sebab memerlukan kertas dan dakwat yang banyak. Tak macam buku-buku puisi yang dorang terbitkan. Satu muka surat berapa patah perkataan la sangat. Mesin mencetak buku sudah pasti gembira kerana tak perlu berkerja keras dan juga tidak menggunakan dakwat yang banyak.

Bila fikir balik, aku rasa tindakan publisher tu ada betulnya juga. Kalau nak diambil kira soal marketing, tulisan macam aku ni apa jadah orang nak habis duit untuk baca. Lagipun orang tak kenal aku. Kalau aku lepak dengan bebudak 'Blogger Tegar' dan pernah ikut gathering mereka hingga ke Genting Highland atau sering berbalas komen dengan mereka yang juga penulis atau konon-konon boleh tulis, mungkin peluang aku untuk dikenali lebih cerah.

Kiranya kalau aku bawah satu anak tangga dari Mofasad tu kira ok la. Kira orang kenal la juga. Kira kalau pergi mana-mana event tu, ada juga la yang nak tegur dan berdamping. Tapi aku sebenarnya tak kenal pun Mofasad ni dan kenapa ramai orang kenal dia, mungkin dia seorang yang peramah. Yang aku tahu aku kenal dia sebab pernah nampak dia menangis kat stadium lepas kena marah dengan polis. Ini aku tak tipu oi.

Bila fikir balik, elok juga orang tak kenal aku. Cuba bayangkan kalau ramai yang kenal tapi tulisan kat blog macam celaka, mesti orang lain mendapat dosa akibat mengata aku.

"Ah Zahir tu suka menyelit. Pergi mana-mana event je ada muka dia. Buka Facebook, muka dia. Buka Twitter, muka dia. Tulis blog pun macam bagus. Lepas tu sibuk nak lepak dengan orang popular. Sebab tu ramai orang kenal. Suka menyibuk."

Hah! Taknak la aku macam tu sebab lagi orang kenal kau, lagi ramai la yang tak suka kau. Aku ni pun bukannya elok sangat perangai. Lagipun biar la orang kenal kita secara semulajadi, bukan sebab kita beriya-iya untuk dikenali.

Bila fikir balik, kalau ada gadis-gadis nak mengenali hati budi aku setelah baca blog ni teramatlah dialu-alukan. Semenjak blog ni dibuka. semenjak itu juga lah aku takde awek. Kalau tak silap. Tapi kalau tulis pasal diri sendiri, awek mana nak sangkut. Kalau aku 'ada rupa' atau paling tak pun berayat manis dan pandai tulis hal-hal cinta, pasti ada yang sangkut. Menyesal aku tak berkawan dengan bebudak Terfaktab.

Habis tu apa yang aku dapat selama menulis benda bodoh kat blog ni selama lebih kurang 5 tahun?

Jadi jawapan untuk soalan dari gadis 'ada rupa' tersebut adalah, aku hanya dapat sekelumit senyuman untuk diri sendiri setelah aku baca balik kesemua entri-entri aku dari tahun 2009 hingga sekarang.

SEMUA ENTRI AKU BACA BALIK TAU!

Aku rindu diri sendiri.

Monday, December 30, 2013

Tahun Lepas Punya Malam Tahun Baru

Merujuk dari tajuk entri kali ni, mesti la awak semua dah tahu bila kejadian ni berlaku kan. Jadi pada malam tersebut saya masih di dalam bilik tak tahu nak buat apa. Umur muda pun dah tak pandai nak enjoy-enjoy malam tahun baru. Kawan-kawan lain pun senyap saja ntah kemana menghilang. Yang ada awek, mungkin dating. Kot.

Tepat jam 12 malam, bunga api pun terpancar ke udara sekaligus menandakan jam besar di Dataran Merdeka dah berdering. Saya dengar bunyi bunga api tu pun dari suara televisyen sedangkan saya masih di dalam bilik. Belum pun habis bunga api meletup di udara, saya dapat panggilan telefon dari kawan bernama Fadh.

Fadh ni hensem tau. Bukan calang-calang punya hensem. Dah la hensem, pandai main gitar dan buat kek coklat pula tu. Tapi pada masa tu dia belum ada awek. Rasanya lah. Tak tahu la kalau dia berahsia. Maklumlah, hensem kot. Tak tipu ni tau.

"Hai Zahir! Selamat Tahun Baru!" 

Nak menangis saya bila Fadh ucap selamat tahun baru sambil di Dataran Merdeka masih kedengaran mercun meletup. Pada masa tu saya sangat pasti yang saya adalah orang pertama yang dia call pada tahun 2013.

Dalam minda saya masa tu dah fikir nak balas ucapan dia tu dengan ayat yang berbunyi, "Haaa tak ada awek lettew sampai call ittew memalam ni."

Kalau saya balas dengan ayat macam tu, saya risau dia balas balik dengan ayat yang berbunyi, "Aku kalau nak ada awek, tak payah cari pun Zahir."

Jadi untuk mengelak dari saya terkedu dan tak tahu nak balas apa nanti, saya pun ajak dia lepak malam tu sambil minum-minum. Kalau tak silap la.

Diulang, Fadh ni hensem tau. Bukan calang-calang punya hensem. Dah la hensem, pandai main gitar dan buat kek coklat pula tu




 *Elok-elok sambung belajar kat UK tu Fadh. I tahu you boleh berjaya punya lah. Goodluck! Hahaha!

Monday, May 6, 2013

Kalau Mawi jadi calon masa dia tengah top dulu, silap-silap Johor dia pegang.

Seperti yang semua maklum, Ahad lepas kan kita ada pilihanraya umum. Jadi aku sebagai seorang rakyat yang bertanggungjawab kononnya telah bangun awal untuk pergi mengundi. Ala pukul 10 pagi tu kira awal la juga kan. Kalau diikutkan hati ni malas juga nak keluar mengundi sebab BN dan PKR ni aku tengok dah macam kelab teater dia punya drama. Tapi bila teringat akan Tomok yang berpesan hari-hari untuk keluar mengundi melalui lagunya, aku akur. Come on! Tomok kot yang pesan.

Belum sempat aku bangkit dari katil, Midi call aku ajak pergi mengundi bersama. Mak aku pukul 8 pagi lagi dah keluar mengundi kalau tak silap. Komited sungguh. Lepas dah mandi dan berbau wangi, aku cari sarapan kat meja makan. Cantik, ada lontong. Rasa macam pagi raya. Oleh kerana aku makan lontong pakai sudu garpu, jadi aku sempat la buka instagram. Wah! Seperti yang dijangka gadis-gadis dah mula upload gambar jari berdakwat kekal tapi kalau kena air boleh hilang. Aku rasa mereka ni pergi mengundi sebab nak kan jari berdakwat kekal agar boleh memperolehi 'like' beribu-ribu lemon di instagram. Rasanya la. Jahat mulut tuduh-tuduh tau!

Seperti yang semua gadis maklum, aku memang sporting. Ya aku bagi peluang pada mereka memandangkan benda ni berlaku 5 tahun sekali. Takkan la aku nak marah gadis-gadis berjari gebu dan comel kan. Aku ni manusia biasa yang sememangnya akan tewas pada keindahan.

Rasanya dalam pukul 12 tengahari baru aku dan Midi bergerak ke pusat mengundi. Depan pusat mengundi tu memang meriah nak mampus. Penyokong parti masing-masing sibuk mengibarkan bendera sambil melaungkan nama parti. Semestinya birthday party pun tak semeriah ni. Aku kebetulan dan tanpa niat telah mengenakan baju berwarna biru. Pakcik berbaju 'Sayangi Selangor Yakini BN' dan makcik wanita Umno bukan main lagi menunjukkan ibu jari tanda bagus. Pakcik berkopiah lebai dan makcik bertudung labuh memberi jelingan yang tajam menikam. Celaka! Undi rahsia kot.

Bila aku dah dapat kertas yang menunjukkan bilik yang perlu aku mengundi, aku bergegas ke sana. Aku bersyukur bila tengok orang beratur tak lah ramai sangat. Dengar kata kalau datang pagi lagi ramai gila babi nak mampus. Aku telah dididik dari kecil supaya kalau nak makan nasi lemak kat kantin sekolah rendah, kau kena beratur. Melainkan kalau kau kirim orang suruh beli, orang tu la yang kena beratur. Tapi ni kena mengundi. Mana boleh kirim-kirim. Nak kirim salam pada awek boleh la. Tapi waktu aku mengundi, tak ramai awek. Boring betul.

Bila dah selesai mengundi, adakah aku akan berperang hal politik di laman sosial? Tak. Aku masih pakai otak. Dan aku harap yang banyak cakap tu boleh la cuba-cuba jadi wakil rakyat bila dah layak nanti. Kalau macam aku ni jadi pengawas pun tak pernah, tapi pernah la jadi bos. Kira kita bos la kan sebab wakil rakyat berkhidmat untuk kita. Kan kan kan?