Friday, August 26, 2016

Edisi Masuk Angin Keluar Asap

Saja la aku nak cerita sikit ni.

Ada sorang kawan aku ni mengadu kat aku, yang dia nak putus tunang. Dia tak nak putus sebenarnya, jadi dia minta la nasihat dari aku untuk menjernihkan kembali keadaan.

Tapi dia silap, meminta nasihat dari aku boleh la diibaratkan seperti menerima tips diet dari orang gemok.

Jadi dia redha.

Aku ni dah 6,7 tahun juga la tak berteman wanita. Jadi apa yang dia harapkan. Aku pun pernah tumpas juga dulu.

Hello hello! Ingat aku tak pernah ada awek ke? Cili mulut tu baru tahu. Mengata-ngata kita pula. Aku kira laku juga dulu tau.

Meh aku cerita sikit.

Masa tu aku semester 2. Bila dah semester 2, ini bermakna kau dah ada junior bawah kau. Apa guna jadi junior kalau tak berkenalan dengan abang senior kan? Takkan adik-adik junior nak berkenalan dengan fasilitator saja. Fasilitator dah la skema. Bangun awal dan hidup bergantung pada alarm handphone.

Kejadian bermula di cafe asrama. Gila kau! Cafe asrama tu boleh dikira syurga dunia juga la selain dari syurga di bawah telapak kaki ibu. Kekadang cafe asrama tu boleh jadi cafe asmara. Asmara ini jugalah yang hanyutkan kita. Yela yela tu lagu Fazley.

Aktiviti aku kat asrama kalau waktu malam, memang akan ke cafe untuk beli air bungkus. Kekadang teh ais. Kekadang milo ais. Kekadang sirap bandung. Kekadang tak beli langsung. Pow seteguk dua dari kawan. Duit MARA pun ada kan, setakat beli sebungkus dua air manis ni apa la nak diluakkan sangat.

Malam tu aku ditemani oleh Nazrin. Sado dah budak ni sekarang. Dulu gemok. Sekarang ni pantang jumpa besi, habis nak dijinakkannya. Pencapaian terbaik Nazrin sekarang adalah menjadi kegilaan gay-gay di kota metropolitan ini. 'Basah' gay tengok badan dia.

Nak dijadikan cerita, malam tu aku beli milo ais bungkus. Sejuk betul milo ais tu. Masa tu aku bayar pakai sekeping RM50. Awek junior sebelah jeling dompet aku yang susah nak lipat sebab tebal lepas dapat baki tadi. Termasuk beberapa keping RM50 yang ada lagi dalam dompet. Terbojol poket belakang seluar aku.

Lepas dapat minuman, aku pun keluar ke tempat yang lebih terbuka. Kiranya cafe yang belah luar punya. Sejuk sikit. Nazrin turut mengekori aku. Ke aku yang mengekori dia? Aku tak ingat. Tapi aku yakin bila aku keluar saja dari cafe tu, aku langkah kanan. Sebab apa aku begitu yakin?

Begini ceritanya, bila aku keluar saja ke kawasan cafe terbuka tersebut aku terus terpandang ciptaan Tuhan yang indah. Seorang gadis bertudung bermuka bulat yang waktu itu aku boleh ibaratkan seperti benda ajaib ke-lapan. Saing-saing Taj Mahal. Indah beb! Amuk dan juga Kumpulan Febians pernah menyanyikan bait lirik ini, "Keindahan pelangi adalah, keindahan wajahmu sayang". Dan itu jua lah yang terungkap di sanubari aku ketika itu. Fuh!

Dan secara tiba-tiba bila kami mata bertentang mata, seluruh jasad aku menjadi lemah sehingga milo ais yang dipegang pun terlepas dan membanjiri lantai. Main futsal sejam jadi king pun tak membuatkan aku lemah tenaga seperti itu. Ah lantak kau la nak cakap macam drama pukul 7 ke apa. Tak caya sudah nama kau Dolah, ehem kau sebelah.

Aku panik. Kalau aku sebuah band, aku lah Panic! At The Disco. Kita ni kalau dah panik, pergerakan serta merta menjadi pantas dan otak akan mencari idea untuk melepaskan diri dari situasi tersebut. Jadi sepantas cahaya, aku hilang dari pandangan  dan membiarkan milo ais dilantai tadi mengalir mencari longkang dengan sendirinya.

Selepas dari kejadian tersebut, aku dengan sendirinya berminat untuk menjadikan dia suri di hati ini. Aku juga sering diberi galakan dan dorongan oleh rakan taulan untuk mengayat bakal bekas kekasih aku tu.

Antaranya,

"Kau tak hisap rokok Zahir. Awek sekarang suka lelaki tak hisap rokok." kata salah seorang rakan.

Kata-kata itu aku sematkan dalam hati sebagai azimat.

Ah dipendekkan cerita, aku dapat la ayat budak tu. Kira power juga ayat aku masa tu. Cemana aku ayat tu tak boleh la nak cerita. Nanti korang tiru pulak. Kalau dapat ayat tak apa la, tapi kalau tak dapat? Aku juga yang dipersalahkan. Hidup korang ni tak habis-habis nak menuding jari.

Tapi adat pertama kali bercinta, aku pun berpisah dengan bekas awek aku tu walaupun aku berjaya mencuri hatinya. Biasalah barang curi. Mana kekal lama.

Sebelum aku mengakhiri cerita aku ni, kejadian milo ais tumpah ni terjadi lagi buat kali kedua. Kejadian kali ni berlaku sebelum bulan puasa lepas. Kalau tak silap.

Bukan! Bukan! Bukan! Kali ni aku tak nampak awek kolej. Aku tak nampak Taj Mahal. Aku tak nampak pelangi yang indah.

 Yang aku nampak adalah gambar orang sedang membina masjid di laman sosial Facebook.

Ya! Gambar pernikahan bekas kekasih aku oi!

Seraya itu, kaki aku tersepak milo ais yang aku letak dalam kole dan seterusnya membasahi permaidani yang aku beli dari gedung perabot Sweden.

Malam tersebut, aku tidur seperti udang. Ya, macam huruf 'C'.



* sekarang ni aku tak percaya langsung bila dengar gadis-gadis cakap mereka dambakan cinta dari lelaki yang tak hisap rokok.












Sunday, May 29, 2016

Terbayang jelita mimpi yang ku damba

Cilakak! Padahal masa mula kerja dekat gedung perabot ni, aku tak serius langsung. Aku nak kerja main-main saja. Tup tup tup dah nak dekat 2 tahun aku merelakan diri untuk dibuli oleh pelanggan yang tak berbudi.

Jadi selama aku bekerja ni, aku rasa ok juga. Gaji pun lagi ok berbanding kerja pejabat aku dulu. Walaupun hari-hari pakai baju kuning, tapi aku dah mula suka dengan baju ni sebab warni kuning ni mampu untuk menerangi. Kehkeh!

Ntah macam mana, aku dapat tugasan baru. Taklah gempak sangat pun tugasan tu. Tugasan mingguan  peserta Mentor Milenia lagi mencabar rasanya. Lagi mencabar bila tiap minggu kena berdepan dengan Dato Vida. Tapi tugasan baru aku ni macam mentor juga lebih kurang.

Nak dijadikan cerita, minggu lepas ada budak baru masuk kerja. Seorang gadis. Nak disedapkan lagi cerita, gadis ni cun. Dan untuk menyedapkan lagi ceritera ni, gadis cun yang baru masuk kerja ni kenal aku dan merupakan bekas junior sekolah aku dulu.

Jadi aku sebagai konon-konon mentor telah bersedia untuk memulakan tugasan baru ni dengan mengajar serba sedikit apa-apa yang perlu diajar kepada gadis cun yang baru masuk kerja ni. Selain dari hal kerja, kami juga ada berbual tentang sekolah serba sedikit. Hati ke hati belum lagi.

Aku selalu bawa Clorets atau gula-gula sewaktu bekerja. Jadi sebagai seorang senior yang tak kedekut ilmu apatah lagi seketul Clorets, jadi aku hulurkan satu Clorets pada gadis cun tadi buat manis-manis mulut ketika berbual.

"Mulut saya busuk ke sampai bagi gula-gula ni? Hihi!" gadis cun cakap.

"Taklah. Saja nak berkongsi kemanisan hubungan yang akan kita bina kelak. Hihi!" aku bagi.

Gadis cun telan air liur.

"Amboi ayat dia. Jenis lelaki mulut manis la dia ni."

"Kenapa? Dah terasa manisnya ke?"

Gadis tersebut hanya membalas pertanyaan aku dengan sekelumit senyuman dan seterusnya melepuk lenganku yang bersaiz tebu dengan pukulan berdurasi sakit-sakit manja.

Ketika itu, ku pergi berlari meraih indahnya dunia.

Thursday, September 3, 2015

Versi Tak Sedar Diri

"Selama saya baca blog awak ni, saya rasa awak masih belum betul-betul menceritakan perihal diri awak. Cuba la cerita selengkapnya pasal diri awak. Jangan kedekut k."

Soalan ini telah ditanya oleh seorang gadis 'ada rupa' yang pernah aku ceritakan sebelum ini. Macam biasa, aku ni mudah tewas. Tambahan lagi yang bertanya tu pula ciptaan Tuhan yang indah. Jadi dengan senang hati aku membalas pertanyaan gadis tersebut disini saja.

Hmmm bagaimana ingin aku mulakan ya? Begini, mengenali seorang Zahir sebenarnya adalah mengenali keseluruhan tentang lelaki. Aku cuma lelaki biasa yang kalau tidak berbuat apa-apa pun sudah kelihatan menarik. Contohnya jika aku tidak tersenyum, manis adalah perkataan yang tepat untuk menggambarkan wajah aku ketika itu.

Bagaimana aku memperolehi aura menarik yang ada pada diri ini tidaklah dapat aku ceritakan disini. Ianya terlalu rumit untuk diterangkan. Jika Albert Einstein masih hidup, dia juga tidak dapat mengemukakan sebarang teori tentang personaliti aku secara tepat. Sebatang marker pen yang baru dibeli tidak cukup untuk menulis teori tentang aku.

Macam hebat bukan? Sebenarnya kelihatan menarik bukanlah semudah yang disangka. Aku seringkali berdepan dengan situasi yang sukar agar tidak mengguris perasaan sesiapa.

Sebagai contoh, kelmarin aku ada melepak seorang diri di sebuah cafe menjual kopi mahal untuk golongan muda mudi. Ya kadangkala aku juga ingin menyendiri. Cubaan untuk menyendiri di khalayak semestinya terlalu sukar untuk dilakukan oleh seorang Zahir.

Ketika itu datang seorang gadis ke meja aku. Gadis tersebut kalau dibiarkan berdua-duaan di kawasan sunyi, mampu mendatangkan zina.

"Hai! U ni Zahir kan?" tanya gadis tersebut.

"Ya. I Zahir. Boleh U hulurkan tangan U sekejap?" dan dengan pen yang tersedia di meja, aku terus menulis nombor telefon aku di lengan kanan gadis tersebut tanpa sempat si dia berkata-kata.

"Itu nombor I dan I mungkin ada banyak masa selepas pukul 12 malam ni. Dan sekarang tolong beri I ruang untuk menyendiri." aku sambung.

Gadis tersebut terus berlalu pergi dengan wajah yang tidak bermaya.

Seperti diduga, tepat pukul 12 malam itu gadis yang telah mengganggu aku di siang tadi telah menghubungi aku.

"Yuhuuu! Ingat I lagi tak? Yang kacau U tengah hari tadi tu I la. Maaf tau."

"Ya I dah agak mesti U yang call. Ya kenapa ya?"

"Tak ada apa pun. Saja nak berkenalan dengan U. Tak sangka suara U dalam telefon seperti gabungan suara Freddie Merqury dan Yusri KRU. Lunak sekali."

Ya ini yang aku ingin ceritakan sebenarnya. Selain berketerampilan menarik, sisi hebat lain yang ada pada aku ialah suara. Bermacam komen yang aku terima tentang suara yang dimiliki oleh aku. Ada yang mengatakan suara aku seperti Celine Deon dalam versi lelaki. Ada juga yang menginginkan suara aku direkod untuk menidurkan kanak-kanak yang sukar untuk tidur malam. Dan yang sering aku dengar ialah suara aku berada di carta kedua selepas suara bidadari walau mereka belum pernah mendengar suara bidadari.

Ya sebagai manusia, sudah tentulah aku mempunyai kelemahan. Antara kelemahan aku yang ketara adalah seringkali memberi harapan atau hope. Yang menjadi mangsanya sudah tentulah mereka dari jantina boleh mengandung. Perkara ini aku lakukan tanpa aku sendiri sedari.

Semalam baru saja aku melakukan perkara yang sama di sebuah restoran makanan segera.

Ketika sedang beratur untuk memesan makanan, gadis dihadapan aku tak cukup duit untuk membayar makanan yang dipesannya. Jadi aku sebagai hero terus ke sebelahnya.

"Cik adik, bolehkah saya menafkahi seluruh biaya hidupmu?"

Dengan kata-kata seperti itu, gadis naif yang sering menjadikan restoran makanan segera sebagai tempat untuk mengulangkaji pelajaran sudah tentu akan terjerat. Jika ditanya pada jantan lain, dah tentu kemahiran berkata-kata yang aku perolehi dipandang sebagai pemberian hebat namun jika terlalu hebat berbicara manis seperti aku, ia akan mendatang kesusahan kelak. Jadi aku anggap ia satu kelemahan.

Lazimnya, aku gemar akan pujian. Sememangnya seorang aku dan pujian melambung adalah sinonim. Namun aku paling benci apabila ramai diantara mereka mengatakan yang wajah aku ini persis Nicholas Saputra. Ya, beliau yang popular dengan watak Rangga dalam filem Ada Apa Dengan Cinta. Bagi aku, dia tu hanya seorang amatur jika hendak dibandingkan dengan aku.

Ah! Letih sudah aku menaip. Dipendekkan cerita, jika hendak mengetahui lebih info atau ingin menjadikan perihal diri aku ini sebagai trivia di hati, tiada salahnya menjadi 'perigi cari timba' dengan meminta nombor telefon aku.

Sekian.












Sunday, April 19, 2015

Jika Itu Yang Ku Perlu

Sejak bekerja di gedung perabot berasal dari Sweden ni, hujung minggu bukanlah untuk aku. Asal hujung minggu saja, aku kena bekerja dan sedia dibuli oleh pelanggan-pelanggan yang tidak berbudi. Jadi seperti hujung minggu yang selalu aku tempuhi, aku bekerja pada hujung minggu lepas.

Lautan manusia memenuhi ruang legar gedung. GST tak GST, sama juga sakannya membeli belah. Balik rumah buka Twitter buka FB, membebel barang naik sana sini. Bodoh sendiri tak reti berjimat tak pula disedari. Ntah apa nak jadi. Sama bodoh macam menteri.

Ntah macam mana, minggu lepas aku kena bertugas menjaga hal ehwal pelanggan di sekitar ruang serbaneka. Kiranya kalau ada kecurian, kecelakaan, telefon pintar kepunyaan pelanggan kurang pintar hilang, anak hilang atau hilang pedoman, aku lah yang kena bertanggungjawab dan perlu menyelesaikan perkara tersebut.

Nak dijadikan cerita, waktu tu dah malam. Buletin Utama pun dah start. Aku sedang melakukan rondaan sekitar ruang serbaneka dan tika itu aku disapa oleh seorang gadis berwajah kacukan. Alah aku tahu la dia berwajah kacukan. Melayu tepu mana ada muka macam dia.

" Hai! Boleh tolong I tak? I tak jumpa my mom. Phone I kat dia so I tak boleh call dia." Merintih gadis kacukan tersebut.

Walaupun seorang Zahir sering bernafas dalam ego, namun tidak pula aku mampu untuk membiarkan gadis kacukan tersebut terus merintih mencari ibunya yang hilang. 

Oh kasihan oh kasihan aduh kasihan. Ya, ianya bait-bait lirik dari lagu Ibu Ayam Dikejar Musang.

"Jangan khuatir. Saya kan ada. Ambil phone ni dan call phone awak yang ada kat mama awak tu." Sambil aku hulurkan telefon bimbit pemberian gedung untuk mereka yang bertugas pada hari tersebut.

Jimat kredit aku kan? Pakai otak.

Setelah 2 minit gadis tersebut buat panggilan dan bertanyakan lokasi mamanya, perbualan mereka pun tamat. Phone yang digunakan tadi diberikan semula kepada aku.

"Thanks. Hmmm memang benar apa yang tertulis pada button yang terlekat di baju you tu. And, I love you too." sambil jarinya menuding ke arah button yang tertulis 'We Love Our Customers' yang sekian lama terlekat pada baju aku.

Sebaik gadis kacukan tersebut hilang dari pandangan, aku mengandaikan jika jodoh kami berpanjangan, pastinya mak aku bersetuju dan aku akan memberikan cucu yang comel lengkap berambut perang untuknya.

Dan kejadian ini akan aku ceritakan pada anak cucu aku betapa manisnya pertemuan kami.

Sebelum aku mengakhiri kisah ini, nombor telefon gadis tersebut sudah aku miliki tanpa perlu meminta-minta. Pakai otak kan?




Tuesday, March 10, 2015

Berguna Tak Diperguna

Ramai yang tak tahu bahawa aku adalah seorang yang amat berguna di mata keluarga aku. Tidak keterlaluan rasanya jika aku ini diibaratkan seperti pokok kelapa yang kita semua sedia maklum bahawa ianya berguna dari akar hingga ke hujung daun. Oleh sebab itu, aku juga sering dipergunakan.

Ada satu hari tu kan, aku sedang bekerja. Adik aku hantar mesej mengatakan tombol pintu biliknya rosak dan memerlukan abang yang berguna untuk membaikinya. Untuk memudahkan kerja, aku suruh dia beli dulu tombol pintu baru dimana-mana kedai hardware berdekatan.

Sampai saja dirumah, tombol pintu bilik adik aku dah siap diperbaiki. Jadi aku sebagai orang yang berguna terasa seperti tidak berguna pula pada waktu itu.

"Kau pasang sendiri ke tombol pintu tu?" Aku tanya adik.

"Ha ah." Ringkas jawapannya.

"Dari mana pulak kau belajar pasang tombol pintu?" 

"Dari kesilapan."

"Gedegang!" Aku terajang pintu.





Tuesday, March 3, 2015

Endau Rompin



I'm talkin' rainforest sweaty

Wednesday, February 11, 2015

Kurkur! 6

Baru-baru ni kan, aku ada terima satu panggilan telefon dari nombor yang tak dikenali. Pada mulanya, goyang juga aku nak angkat telefon. Manalah tahu bebudak bank atau penjual insurans nak ayat aku. Aku ni dah la mudah tewas.

Tapi bila dah 3 kali telefon berdering, aku dihimpit rasa bersalah. Jadi aku pun jawab panggilan tersebut.

"Asalamualaikum bang Zahir."

Aku tertelan halkum. Suara yang memberi salam ni dah lama sangat aku tak dengar. Suara ni la yang pernah menambat hati aku. Suara yang kalau kau dengar tanpa tengok rupa dah tau yang dia tak layak masuk rancangan Vokal Bukan Sekadar Rupa. Pemilik suara ini sememang 'ada rupa'.

Ya. Dialah pemilik suara tersebut. Seorang gadis bersinglet dan gemar bermain layang-layang yang sering aku ceritakan dahulu.

Selepas aku menjawab salam gadis genit tersebut, lama juga kami berbual. Maklumlah, kali terakhir kami berhubung lebih kurang setahun lepas dan lepas tu dia terus sambung belajar ke India dalam jurusan kedoktoran kalau tak silap. Kalau dah sampai ke India tu, mesti sangkut dengan 2,3 jantan Punjabi kan. Hidung mancung pulak tu. Jadi aku buat keputusan untuk tidak berhubung. Begitu juga dia.

Setelah lebih 45 minit kami berbual berbagai topik, gadis tersebut ingin mengundur diri, Penat katanya.

Aku sebagai lelaki berpekerti elok, aku benarkan. Tapi sebelum tu aku tanya soalan terakhir.

"Hmmm awak. Saya ingat dalam tahun ni nak ajak awak berjalan la."

"Haa nak jalan ke mana tu? Boleh saya fikirkan."

"Bukan berjalan biasa. Hmmm maksud saya menjalani hidup bersama."

Seperti yang aku jangkakan, dia diam. Aku letak telefon. Ya, aku yang letak telefon selepas lebih 13 saat dia diam.

Bila difikirkan, diam tanda setuju.