Sunday, November 11, 2018

Versi Tak Sedar Diri (Edisi Masa Hadapan)

Tahun 2040.

Jam menunjukkan pukul 7.15 malam. Jika ditahun 2018, waktu begini di kaca televisyen sedang ditayangkan drama yang melibatkan anak orang kaya bercinta. Mikael menghirup kopi panas berjenama IKEA sambil mengadap cermin dan melayan deru hujan diluar.

Mikael adalah seorang lelaki berumur 40an, pernah meminati wanita, bekas instafamous dan juga menjadi ahli unit beruniform pramugara. Lebih kurang 20 tahun lepas, beliau pernah menggilai seorang gadis bermata biru yang berasal dari Sweden. Namun, Mikael hanya bertepuk sebelah tangan.

Kisah cinta tersebut memberi tamparan hebat terhadap Mikael sehingga beliau sanggup untuk menjalin hubungan sejenis dengan harapan dapat melupakan kisah tersebut. Mikael bodoh. Memang.

Mikael sebenarnya menunggu seseorang disini. Seseorang yang bergelar 'anak ikan' berjantina tak boleh mengandung. Remi diberi nama, seorang model meningkat naik yang sering memperagakan busana di pentas fesyen popular dewasa ini.

Sedang ralit Mikael melayan deru hujan diluar, beliau disapa.

"Hai bang, bukan main jauh termenung." dengan lenggok patahnya.

Remi si 'anak ikan' sudah dihadapan Mikael. Tidak berseorangan, ditemani seorang gadis manis berwajah kacukan barangkali.

Mikael yang tadi tersentak setelah disapa, kini melopong pula melihat si manis dihadapan beliau. Hilang  keinginan sejenis dan terlarang yang beliau ceburi selama ini setelah melihat gadis yang menemani Remi.

"Ni bang saya kenalkan, Jeslina. Model baru di bawah agensi saya. Baru 20 tahun." Remi memperkenalkan.

Sambil menghulurkan tangan, Jeslina menyapa "Hai!"

Mikael menyambut huluran tangan Jeslina sambil bertanya.

"Kamu ni berdarah kacukan ke?"

"Ye saya mak saya berasal dari Sweden manakala abah saya pula Zahir Amirudin."

"Wacha!!!" Mikael karate meja.

Terbelah.


Wednesday, July 11, 2018

Sudah Terlambat Baru Nak Cepat


Saja la aku nak cerita sikit pasal aku ni. Kalau nak tahu, teruskan membaca. Kalau tak nak tahu, kau blah sekarang. Kisah pulak aku.

Why bother why bother why bother.

Aku ni sebenarnya orang yang sering menangguh kerja atau sesuatu. Bila aku dah sebut perkataan 'sering', ini bermakna aku serius. Nampak sangat dah lama tak menulis sampai terguna perkataan 'sering'.

Seperti yang kita semua sedia maklum, menangguh kerja ini adalah adalah suatu sikap yang akan memberi permasalahan kepada kita kelak. Ah sudah perkataan 'kelak' pulak terkeluar.

Ini bermakna aku serius.

Contoh paling biasa dalam permasalahan ini adalah kerja-kerja akan menimbun dan kita akan kesuntukan masa untuk menyelesaikannya. Lebih-lebih lagi jika kerja tersebut perlu disiapkan pada masa tertentu.

Berlainan dengan aku, penangguhan kerja yang aku lakukan ini tak melibatkan kerja aku sekarang. Kerja aku ok. Disayangi bos dan rakan sekerja. Kot.

Sikap menangguh aku ni berlaku dalam kehidupan seharian aku. Diluar waktu kerja.

Dan untuk menyelesaikan sikap menangguh aku ni, akan berlaku satu peristiwa yang akan membuatkan aku menyelesaikan perkara tertangguh tersebut tanpa aku perlu menangguh lagi.

Aku bagi contoh la senang. Korang bukan paham sangat apa aku cakap ni.

Nak dijadikan cerita la kan. Awal tahun ni aku ada beli motor baru. Sebenarnya aku dah lama simpan hasrat untuk memiliki motor baru agar kelihatan bergaya dan memudahkan aku ke tempat kerja.

Aku pernah ada pendapatan yang lumayan sewaktu bekerja di Singapura pada tahun 2016. Ala kerja sebulan je pun. Jadi dengan duit gaji tu aku berhasrat untuk beli motor baru. Jadi disini, duit bukan menjadi masalah.

Masalahnya adalah sikap menangguh aku ni sampai setahun lebih baru aku beli motor. Itu pun lepas motor lama aku tiba-tiba mengalami kerosakan dan menjadikan ini satu alasan untuk aku beli motor baru.

Aku keluar duit RM9000 untuk beli motor baru sebab motor lama rosak dan kos membaikinya hanya berjumlah RM18. Bijak kan aku menyelesaikan masalah?

"Pahal kau beli motor baru tetiba?" soal rakan.

"Gear motor aku tercabut" aku jawab

"Kau bodoh ek? Hah! Kau bodoh!" sergah beliau.

Tak cukup dengan itu, aku bagi lagi satu contoh.

Sebelum ni dalam bilik aku dua katil. Satu memang katil aku dan lagi satu katil arwah ayah aku. Katil tu digunakan sewaktu ayah aku terlantar ketika sakit. Jadi selepas beliau tiada, katil tu letak dalam bilik aku.

Katil tu dah rosak dan reput. Seeloknya dibuang atau dijadikan kayu api ketika ingin memasak rendang ketika hari lebaran. Selain itu, ketiadaan katil tersebut mampu meluaskan bilik aku. Ada la ruang sikit nak buat break dance.

Jadi sikap menangguh kerja aku ni menjadikan katil tersebut masih disitu, mereput dan menyibuk.  Letih dah mak aku bebelkan akan keberadaan katil tersebut yang masih belum terbuang.

Nak dijadikan cerita, ada satu hari tu aku terkurung kucing aku dalam bilik. Aku tak perasan la agaknya dia masuk bilik aku lepas tu aku kunci bilik sebelum pergi kerja.

Balik saja dari kerja malam tu, nah mendapat bau tahi dan kencing kucing aku dalam bilik. Tahi dan kencing kucing tu pulak memang ngam ngam ada kat bawah katil usang yang patut aku buang.

Tiada pilihan akan menjadikan kita membuat perkara yang bukan kelaziman. Contohnya dalam kes aku, menyelesaikan masalah tahi kucing dan membuang katil usang tersebut malam itu juga adalah perkara bukan lazim yang aku lakukan kerana tiada pilihan.

Tersengih mak aku tengok aku mop lantai dan angkut katil tu untuk dibuang. Sorang-sorang. Heh!

"Lepas ni kurung je Tobi (nama kucing) tu dalam bilik dia, biar dia selalu kemas bilik" komen adik aku.

Jadi dari semua yang aku ceritakan ni, korang pun dah ada jawapan kenapa aku masih belum berpunya.

Aku sedang menangguh jodoh.

Bodoh.











Thursday, September 3, 2015

Versi Tak Sedar Diri

"Selama saya baca blog awak ni, saya rasa awak masih belum betul-betul menceritakan perihal diri awak. Cuba la cerita selengkapnya pasal diri awak. Jangan kedekut k."

Soalan ini telah ditanya oleh seorang gadis 'ada rupa' yang pernah aku ceritakan sebelum ini. Macam biasa, aku ni mudah tewas. Tambahan lagi yang bertanya tu pula ciptaan Tuhan yang indah. Jadi dengan senang hati aku membalas pertanyaan gadis tersebut disini saja.

Hmmm bagaimana ingin aku mulakan ya? Begini, mengenali seorang Zahir sebenarnya adalah mengenali keseluruhan tentang lelaki. Aku cuma lelaki biasa yang kalau tidak berbuat apa-apa pun sudah kelihatan menarik. Contohnya jika aku tidak tersenyum, manis adalah perkataan yang tepat untuk menggambarkan wajah aku ketika itu.

Bagaimana aku memperolehi aura menarik yang ada pada diri ini tidaklah dapat aku ceritakan disini. Ianya terlalu rumit untuk diterangkan. Jika Albert Einstein masih hidup, dia juga tidak dapat mengemukakan sebarang teori tentang personaliti aku secara tepat. Sebatang marker pen yang baru dibeli tidak cukup untuk menulis teori tentang aku.

Macam hebat bukan? Sebenarnya kelihatan menarik bukanlah semudah yang disangka. Aku seringkali berdepan dengan situasi yang sukar agar tidak mengguris perasaan sesiapa.

Sebagai contoh, kelmarin aku ada melepak seorang diri di sebuah cafe menjual kopi mahal untuk golongan muda mudi. Ya kadangkala aku juga ingin menyendiri. Cubaan untuk menyendiri di khalayak semestinya terlalu sukar untuk dilakukan oleh seorang Zahir.

Ketika itu datang seorang gadis ke meja aku. Gadis tersebut kalau dibiarkan berdua-duaan di kawasan sunyi, mampu mendatangkan zina.

"Hai! U ni Zahir kan?" tanya gadis tersebut.

"Ya. I Zahir. Boleh U hulurkan tangan U sekejap?" dan dengan pen yang tersedia di meja, aku terus menulis nombor telefon aku di lengan kanan gadis tersebut tanpa sempat si dia berkata-kata.

"Itu nombor I dan I mungkin ada banyak masa selepas pukul 12 malam ni. Dan sekarang tolong beri I ruang untuk menyendiri." aku sambung.

Gadis tersebut terus berlalu pergi dengan wajah yang tidak bermaya.

Seperti diduga, tepat pukul 12 malam itu gadis yang telah mengganggu aku di siang tadi telah menghubungi aku.

"Yuhuuu! Ingat I lagi tak? Yang kacau U tengah hari tadi tu I la. Maaf tau."

"Ya I dah agak mesti U yang call. Ya kenapa ya?"

"Tak ada apa pun. Saja nak berkenalan dengan U. Tak sangka suara U dalam telefon seperti gabungan suara Freddie Merqury dan Yusri KRU. Lunak sekali."

Ya ini yang aku ingin ceritakan sebenarnya. Selain berketerampilan menarik, sisi hebat lain yang ada pada aku ialah suara. Bermacam komen yang aku terima tentang suara yang dimiliki oleh aku. Ada yang mengatakan suara aku seperti Celine Deon dalam versi lelaki. Ada juga yang menginginkan suara aku direkod untuk menidurkan kanak-kanak yang sukar untuk tidur malam. Dan yang sering aku dengar ialah suara aku berada di carta kedua selepas suara bidadari walau mereka belum pernah mendengar suara bidadari.

Ya sebagai manusia, sudah tentulah aku mempunyai kelemahan. Antara kelemahan aku yang ketara adalah seringkali memberi harapan atau hope. Yang menjadi mangsanya sudah tentulah mereka dari jantina boleh mengandung. Perkara ini aku lakukan tanpa aku sendiri sedari.

Semalam baru saja aku melakukan perkara yang sama di sebuah restoran makanan segera.

Ketika sedang beratur untuk memesan makanan, gadis dihadapan aku tak cukup duit untuk membayar makanan yang dipesannya. Jadi aku sebagai hero terus ke sebelahnya.

"Cik adik, bolehkah saya menafkahi seluruh biaya hidupmu?"

Dengan kata-kata seperti itu, gadis naif yang sering menjadikan restoran makanan segera sebagai tempat untuk mengulangkaji pelajaran sudah tentu akan terjerat. Jika ditanya pada jantan lain, dah tentu kemahiran berkata-kata yang aku perolehi dipandang sebagai pemberian hebat namun jika terlalu hebat berbicara manis seperti aku, ia akan mendatang kesusahan kelak. Jadi aku anggap ia satu kelemahan.

Lazimnya, aku gemar akan pujian. Sememangnya seorang aku dan pujian melambung adalah sinonim. Namun aku paling benci apabila ramai diantara mereka mengatakan yang wajah aku ini persis Nicholas Saputra. Ya, beliau yang popular dengan watak Rangga dalam filem Ada Apa Dengan Cinta. Bagi aku, dia tu hanya seorang amatur jika hendak dibandingkan dengan aku.

Ah! Letih sudah aku menaip. Dipendekkan cerita, jika hendak mengetahui lebih info atau ingin menjadikan perihal diri aku ini sebagai trivia di hati, tiada salahnya menjadi 'perigi cari timba' dengan meminta nombor telefon aku.

Sekian.












Tuesday, January 22, 2013

Tragedi yang rock

Semalam,telefon berdering pukul 11 pagi. Nombor tak kenal. Oleh kerana nombor tak kenal aku secara automatik fikir orang yang buat panggilan ni mesti nak suruh datang temuduga kerja atau paling tak pun gadis molek ajak makan tengah hari kat kedai makan mahal. Bila aku jawab panggilan telefon tersebut, rupanya Midi minta tolong tunda motor dia yang rosak kat Jalan Duta.

Midi tinggalkan motor dia kat Jalan Duta dan dia balik rumah naik teksi. Persoalannya kenapa dia tak telefon aku awal-awal supaya aku boleh terus pergi Jalan Duta? Kenapa dia perlu balik rumah? Jawapannya kerana telefon bimbitnya rosak masuk air. Jadi dia tak boleh telefon aku awal-awal. Tragik sungguh nasib si Midi ni. Sebenarnya ada lagi tragik. Saing-saing Titanic dah dia punya tragik.

Dalam perjalanan nak ke Jalan Duta untuk mengambil motor yang rosak tu, Midi tak habis-habis membebel. Mana tak membebelnya bila dia kena bayar RM35 pada abang teksi walhal abang teksi celaka tu tak pasang meter. Oleh kerana sebelum tu dia kena menapak jauh gila babi katanya untuk mendapatkan teksi, dia malas nak bertumbuk.

" Biar motor saja yang rosak, asal jangan rosak akhlak." kata Midi.

Nak dijadikan lagi tragik, semalam adalah hari kedua Midi bekerja. Tak manis betul hari kedua bekerja dah tak datang kerja kan. Seperti yang dinyatakan tadi, telefon Midi masuk air. Rosak. Maknanya dia tak boleh nak beritahu kejadian yang menimpa dirinya tu awal-awal. Dia kena balik rumah juga untuk pinjam telefon sesiapa.

"Aku telefon ofis. Aku kata motor aku rosak. Dia tanya kenapa tak beritahu awal-awal. Aku cakap telefon aku rosak masuk air."

"Habis tu dia percaya tak?" aku tanya.

"Yang aku tahu, aku terdengar suara bos tergelak besar kat belakang. Kau rasa macam mana?"

Tragik bukan? Motor rosak. Telefon masuk air. Menapak jauh gila kat Jalan Duta. Naik teksi kena RM35. Berhadapan dengan orang-orang ofis yang mungkin tak percaya dengan cerita dia.

Sebenarnya ada lagi.

Oleh kerana aku bukan seorang rempit, tunda menunda menggunakan kaki ni bukanlah kepakaran yang aku ada. Boleh lah setakat slow-slow tu. Slow-slow tu pun sampai juga la di Tol Gombak Lebuhraya Duke. Untuk melengkapkan kisah tragis ni, aku bersepah kat tol tersebut. Aksi aku berguling tu dah saing-saing Kajol punya guling. Bezanya aku tak pakai sari.

Di sini aku berjaya menyelami erti sebenar Rock & Roll. Seluar kegemaran aku secara bersahaja menjadi seluar Kurt Cobain kerana koyak kat lutut ditambah dengan aksi berguling bak Kajol telah menerbitkan erti Rock & Roll yang sebenar. Lantak lah korang nak cakap apa pun. Yang sakit aku, bukan korang. Aku berhak ke atas diri ini.

Tak sangka rupanya aku juga watak dalam kisah tragik tersebut.







Monday, December 31, 2012

Ronggeng Cempaka


Sekarang ni tepat jam 7 pagi, Qusyairi akan keluar rumah awal untuk ke tempat kerja. Awal benar. Sebelum ni kalau pukul 7, Qusyairi belum tentu bangkit dari tidur apatah lagi nak sing along lagu Bangkit dendangan Salam dan Altimet tu. Mak Kiah iaitu ibu kepada Qusyairi juga agak sangsi akan tabiat anak jantannya. Bukanlah tak suka akan perubahan anaknya itu cuma ia menjadi tanya tanya bagaimana perubahan itu boleh berlaku secara tiba-tiba tanpa memerlukan bebelan seorang ibu.

"Sejak dua menjak ni mak tengok engkau kemain awal lagi pergi kerja, kenapa? Dah nak kahwin ke Qusyairi oi?

"Apa pulak kena mengena pergi kerja awal dengan nak kahwin, mak?" soal pula Qusyairi sambil mengikat tali kasutnya.

"Habis tu kenapa pergi kerja awal je sekarang?"

"Ni semua anjakan paradigma, mak." Qusyairi jawab konon intelek.

Mak Kiah dah malas nak tanya lagi bila Qusyairi guna ayat sebegitu. Ada eloknya Mak Kiah buka TV layan MHI. Sekurang-kurangnya ada Wardina.

Qusyairi menyusur laju dengan motor beliau. Ntah apa yang hendak dikejarkannya tak tahu la. Sambil itu dia sempat menyanyi lagu Muara Hati sikit-sikit. Sikit-sikit sebab tak ingat lirik. Namun itu sudah cukup untuk memberi riang pada hati Qusyairi pagi itu hingga terlupa road tax motornya akan tamat pada esok hari.

Sebenarnya sejak sebulan yang lepas, Qusyairi sudah bertemu dengan cintanya. Gadis tersebut adalah seorang peniaga nasi lemak berhampiran dengan tempat kerjanya. Diingatkan, nasi lemak ya bukan 'nasi lemak'. Dalam seminggu, lima kali Qusyairi akan beli nasi lemak dari gadis tersebut. Sabtu dan Ahad saja Qusyairi tak beli sebab Sabtu dan Ahad dia cuti.

Gadis tu namanya Cempaka. Dia berniaga nasi lemak tersebut bersama dengan ibunya, Mak Limah. Cempaka seorang gadis yang pendiam. Nasi lemak Cempaka memang sedap. Lagi sekali diingatkan, nasi lemak ya bukan 'nasi lemak'. Ditambah dengan kejelitaan si Cempaka ni, jadi tak hairanlah jika hari-hari gerai nasi lemaknya dipenuhi dengan pelanggan yang rata-ratanya terdiri daripada jantan yang dahagakan cinta.

"Hai Cempaka! Abang nak nasi lemak satu ye. Nasi lebih." Qusyairi minta.

"Amboi awalnya kamu pergi kerja Qusyairi oi. Bukan kamu masuk pejabat pukul 9 ke?" tegur Mak Limah sambil memotong timun.

"Memang masuk pukul 9 pun tapi saya datang awal sebab nak beli nasi lemak ni la. Lambat nanti takut habis. Lagipun saya dah ketagih dengan nasi lemak ni. Hihi." balas Qusyairi dibibir.

Namun dihati, "Saya dah ketagih cinta si Cempaka ni Mak Limah oi!."

"Kamu tak nak ke beli donut ni? Mak Limah yang buat ni. Orang kata sedap tau." spontan Mak Limah memuji dirinya sendiri.

"Saya tak minat makanan yang manis la Mak Limah. Saya cuma minat akan manisnya senyuman Cempaka. Hikhik" sambil melirik pada Cempaka yang turut tersenyum.

"Haipppp!" bersuara pelanggan-pelanggan lelaki lain yang sedari tadi beratur panjang dibelakang Qusyairi.

Ternyata, Qusyairi ramai saingan.





*rasanya bersambung la kot.

Saturday, November 24, 2012

Bukan Ku Pinta

Ada sekali tu kan, aku pergi majlis kenduri kahwin yang melibatkan kawan aku. Kiranya pengantin perempuan tu kawan sekolej aku. Nak cakap rapat sangat tu tak lah tapi kalau terserempak kat pasar malam, senyum-senyum juga la kan. Oleh kerana dia dah jemput, aku pun hadir la ke majlis perkahwinan tersebut. Lagipun ramai juga  kawan sekolej aku yang hadir. Makwe-makwe berkain belah sampai peha pun ramai yang hadir.

Kawan aku merangkap pengantin perempuan ni sebenarnya model. Suami dia pun model. Suami dia boleh kata ada rupa. Sebab tu jadi model. Jadi ramai juga la hadirin yang terdiri dari kalangan model. Kalau dah model tu, memang sedap mata memandang la. Dia punya sedap tu sampai aku sendiri tak tahu nak makan nasi minyak ke nak makan mereka. Mereka tu maksudnya model perempuan. Kalau tak silap Anzalna pun ada masa tu. Dia belum top lagi masa tu tapi bentuk badan masih macam gitu la.

Lepas aku dan kawan yang lain dah ambil nasi minyak dan lauk tipikal kenduri kahwin, kami agak sukar untuk mencari meja makan. Nak tak nak, kami terpaksa berkongsi meja dengan hadirin yang kami tak kenal. Aku dan 2,3 kawan telah memilih untuk duduk di meja makan bersama satu keluarga yang waktu makannya suka berbual. Senang cerita, mereka mesra. Anak gadisnya juga tak segan menuangkan air sirap untuk aku. 

"Awak ni adik pengantin lelaki ke? Muka sama la dengan pengantin lelaki." tanya makcik bersubang besar tu pada aku.

"Eh tak lah. Saya kawan kolej pengantin perempuan."

"Betul lah Zahir, muka kau sama siot dengan pengantin lelaki tu. Cuma kau rendah sikit." kawan aku pun setuju.

"Kiranya dalam erti kata lain, muka aku hensem la kan? Macam model?" aku jawab.

Satu meja tadi berkelahi dan menyalahkan makcik bersubang besar di atas kejujuran dan keikhlasannya.

Sunday, October 21, 2012

You can take my heart forever if you like

Peraturan dicipta untuk dilanggar. Rasanya semua orang tahu. Tapi kan kalau dah langgar lampu isyarat tu, jangan la cuba-cuba nak langgar aku pulak setan! Aku ni dah la naif.

Letih siot nak elak kereta kau sambil jerit "Bangang! Merah tu tanda berhenti! Bukan tanda kau datang haid!"

Cuma tu lah, aku jerit dalam hati saja. Sebab awek yang bawa kereta tu, manis.