Monday, May 6, 2013

Kalau Mawi jadi calon masa dia tengah top dulu, silap-silap Johor dia pegang.

Seperti yang semua maklum, Ahad lepas kan kita ada pilihanraya umum. Jadi aku sebagai seorang rakyat yang bertanggungjawab kononnya telah bangun awal untuk pergi mengundi. Ala pukul 10 pagi tu kira awal la juga kan. Kalau diikutkan hati ni malas juga nak keluar mengundi sebab BN dan PKR ni aku tengok dah macam kelab teater dia punya drama. Tapi bila teringat akan Tomok yang berpesan hari-hari untuk keluar mengundi melalui lagunya, aku akur. Come on! Tomok kot yang pesan.

Belum sempat aku bangkit dari katil, Midi call aku ajak pergi mengundi bersama. Mak aku pukul 8 pagi lagi dah keluar mengundi kalau tak silap. Komited sungguh. Lepas dah mandi dan berbau wangi, aku cari sarapan kat meja makan. Cantik, ada lontong. Rasa macam pagi raya. Oleh kerana aku makan lontong pakai sudu garpu, jadi aku sempat la buka instagram. Wah! Seperti yang dijangka gadis-gadis dah mula upload gambar jari berdakwat kekal tapi kalau kena air boleh hilang. Aku rasa mereka ni pergi mengundi sebab nak kan jari berdakwat kekal agar boleh memperolehi 'like' beribu-ribu lemon di instagram. Rasanya la. Jahat mulut tuduh-tuduh tau!

Seperti yang semua gadis maklum, aku memang sporting. Ya aku bagi peluang pada mereka memandangkan benda ni berlaku 5 tahun sekali. Takkan la aku nak marah gadis-gadis berjari gebu dan comel kan. Aku ni manusia biasa yang sememangnya akan tewas pada keindahan.

Rasanya dalam pukul 12 tengahari baru aku dan Midi bergerak ke pusat mengundi. Depan pusat mengundi tu memang meriah nak mampus. Penyokong parti masing-masing sibuk mengibarkan bendera sambil melaungkan nama parti. Semestinya birthday party pun tak semeriah ni. Aku kebetulan dan tanpa niat telah mengenakan baju berwarna biru. Pakcik berbaju 'Sayangi Selangor Yakini BN' dan makcik wanita Umno bukan main lagi menunjukkan ibu jari tanda bagus. Pakcik berkopiah lebai dan makcik bertudung labuh memberi jelingan yang tajam menikam. Celaka! Undi rahsia kot.

Bila aku dah dapat kertas yang menunjukkan bilik yang perlu aku mengundi, aku bergegas ke sana. Aku bersyukur bila tengok orang beratur tak lah ramai sangat. Dengar kata kalau datang pagi lagi ramai gila babi nak mampus. Aku telah dididik dari kecil supaya kalau nak makan nasi lemak kat kantin sekolah rendah, kau kena beratur. Melainkan kalau kau kirim orang suruh beli, orang tu la yang kena beratur. Tapi ni kena mengundi. Mana boleh kirim-kirim. Nak kirim salam pada awek boleh la. Tapi waktu aku mengundi, tak ramai awek. Boring betul.

Bila dah selesai mengundi, adakah aku akan berperang hal politik di laman sosial? Tak. Aku masih pakai otak. Dan aku harap yang banyak cakap tu boleh la cuba-cuba jadi wakil rakyat bila dah layak nanti. Kalau macam aku ni jadi pengawas pun tak pernah, tapi pernah la jadi bos. Kira kita bos la kan sebab wakil rakyat berkhidmat untuk kita. Kan kan kan?

Friday, April 19, 2013

Mintak Penyepak Lagi

Pernah sekali tu kan ada sorang kenalan yang baru aku kenal bertanyakan soalan yang mudah dijawab pada aku. Ya masa tu memang baru kenal.

Soalannya berbunyi,

"Eh kenapa awak kurus ek?"

Jadi aku dengan senang hati pun menjawab, "sebab saya  tak makan nasi."

"Eh mengadanya dia ni. Macam mana boleh tak makan nasi pulak?" 

Untuk tidak mengecewakan orang yang bertanya, jadi aku pun menerangkannya.

"Awak mesti kenal Raja Farah yang pelakon tu kan?"

"Ha kenal kenal." dia jawab teruja.

"Masa dia remaja kan dia ada berlakon iklan beras. Pernah tengok iklan tu?" aku tanya dia lagi.

"Mesti la pernah tengok cik abang oi."

"Ha iklan tu la penyebab utama saya tak makan nasi sebab Raja Farah ada cakap yang sebutir nasi tu ibarat setitik peluh petani. Saya geli kot nak makan nasi sebab terbayang peluh petani. Masa tu saya naif dan mudah terpedaya."

"Oh begitu ceritanya. Habis tu awak makan apa sebagai makanan ruji selama ni? dia masih bersikap busybody.

"Saya makan yong tau fu."

Selepas perbualan itu, kami bertukar-tukar nombor telefon dan sering berkongsi pendapat.

Aku berpendapat, kenalan aku itu mudah terpedaya.



Monday, April 8, 2013

Tak payah serius sangat oi!

Baru-baru ni juga la kot, aku ada nampak sorang gadis ni twit.

" Lelaki hensem memang susah nak jaga."

Oleh sebab itu, aku secara tak sengaja menemui jawapan yang dah bertahun-tahun aku cari.

Rupa-rupanya itulah punca aku berpisah dengan ex aku.

Hahahahahahaha sori aku bergurau.

Sunday, March 24, 2013

Seram Sejuk Rumah Sewa


Jam menunjukkan pukul 3 pagi. Arul yang sebilik dengan aku kat rumah sewa ni nampak gaya tak rasa nak berhenti dari bercerita. Ada saja topik yang ingin diketengahkan pada pagi-pagi buta ni. Yang aku pula dah macam digodam, layankan saja cerita si Arul. Sekejap dia cerita bola, sekejap dia cerita gadis. Kadang-kadang dia cerita dia lah yang paling rajin kalau ada kenduri kendara di kawasan rumahnya di Senawang. Jangan harap aku nak percaya. Kat rumah sewa ni pun kalau dia guna pinggan, jangan harap dia nak basuh. Dia biar saja dalam sinki.

Bilik sebelah ada Capik dan Zul Maple. Aku rasa mereka dah tidur. Bilik mereka selesa. Sejuk pun sejuk. Lagi satu takde bau rokok. Bilik aku ni, Arul tak pandai nak ke ruang tamu kalau nak merokok. Tak hormat langsung pada aku yang tak merokok ni. Selimut dia pun dah melekat bau rokok. Dah lah bau rokok seludup. Jenama rokok pun ntah apa-apa. Jenis banyak sangat layan band Ungu dengan Samsons la ni. Tapi bila pensyarah aku kata muka aku macam Rangga atau nama betulnya Nicholas Saputra, pandai pula dia jeles. Hmmm.

Kat ruang tamu ada Nazrin dan Faliq. Mereka ni tak gemar nak tidur kat bilik sebab nak main dota. Aku tak minat langsung main dota walaupun kat laptop aku tu ada game tersebut. Selama kat rumah sewa aku, Nazrin yang selalu guna laptop aku untuk berdota. Baguslah dia main dota dari dia tengok video bukan-bukan dari pendrive dia tu. Nazrin ni pun bukan boleh percaya. Gatal dia macam celaka. Kalau pergi pasar malam,mata dia bukan pada makanan yang dijual pun. Asyik nak usha gadis saja. Dah lah asyik ajak aku usha sekali. Mujurlah aku rasa pelawaan Nazrin tu mampu buat aku tersenyum.

Setelah letih bercerita, si Arul ni pun bangun untuk mengambil rokok dalam almari. Oleh kerana Arul saja yang bercerita dari tadi, suasana menjadi sunyi sepi bila Arul berhenti bercerita. Tiba-tiba ntah macam mana kami terdengar bunyi ada orang berlari-lari kat ruang tamu. Pakej sekali dengan ketawa kecil. Celaka tak tidur lagi Nazrin dengan Faliq ni rupanya. Aku tak kisah la kalau mereka tak tidur lagi tapi apahal sampai nak berlari-lari sambil tertawa kecil tengah-tengah malam ni. Sukan Komanwel punya musim ke sekarang ni?

“Wei usha sikit dorang kat depan tu. Apa hal sampai berlari-lari.” Arul suruh.

Oleh kerana aku rajin dan kurang melawan, aku pun keluar dari bilik untuk ke ruang tamu. Nak tahu juga apa yang lucu sampai terdengar mereka ketawa sambil berlari. Letih siot ketawa sambil berlari. Watson Nyambek pun tak buat macam tu masa Suka Sea. Aku ambil kira-kira enam langkah saja untuk sampai ke ruang tamu yang memang tak jauh dari bilik aku. Setelah sampai ke ruang tamu, aku pilih untuk langkah seribu kembali ke bilik. Laju gila. Mungkin kurang sesaat. Dan aku kembali dengan wajah cuak.

“Eh cepatnya. Pahal dorang berlari-lari tadi?”

“Dorang dah tidur sial. Nazrin siap berdengkur lagi. Rasanya kita pun patut tidur ni.” aku balas serius gila.

Malam tu aku dan Arul tidur sambil berpeluh. Tidur rapat-rapat. Dan buka radio Era kuat-kuat.

"Tolong baca doa kuat sikit Zahir." Arul bersuara dari dalam selimut.

Saturday, March 16, 2013

Hek eleh macam la korang tak pernah. Tipu la tak pernah.

Secara jujurnya, aku pernah pergi ke Melaka. Baru-baru ni pun aku ada pergi. Yang aku nak cerita, aku pernah pergi dengan kawan-kawan pada tahun 2009 ke 2010 ntah. Aku lupa sikit. Ya aku pelupa. Tapi aku takkan lupa yang aku pernah letak Roberto Carlos sebagai striker waktu main Winning Eleven dulu-dulu. Winning Eleven pun tak tahu? Pergi duduk Ethiopia.

Oleh kerana aku pelupa, jadi aku akan cerita secara ringkas dan tenang.

Sebaik saja sampai di Melaka, aku terus singgah Petronas. Perut aku meragam nak berak. Rasa macam Metallica jamming dalam perut. Susah gila nak kawal ragam perut aku waktu tu. Makwe yang banyak ragam lagi senang nak kawal berbanding perut aku pada waktu tu. Aku masuk tandas laju-laju, aku terus buka seluar.

" Preett prett preeeett!"

Macam bunyi wisel kan? Maaf la perut sakit kot. Berak pun bunyi-bunyi la sikit. Lagi ditahan, lagi sempit bunyi yang terhasil. Takkan korang tak pernah.

" Hmmmm bisingnya dia berak." Seseorang yang juga pengguna tandas menegur..

Celaka mujurlah yang tegur tu kawan sendiri iaitu Midi. Boleh juga buat-buat gelak selepas kejadian. Kalau orang lain yang tegur, 4 jam aku lepak dalam tandas lepas tu baru keluar. Tak sanggup tau nak berhadapan dengan orang yang telah mendengar alunan dan simfoni berak yang dikeluarkan oleh perut comel ni.

Thursday, March 7, 2013

Menjadi Adiwira

Sedang aku melepak dan tak main judi bersama teman-teman di sebuah restoran mamak berhampiran rumah, tiba-tiba telefon bimbit aku berbunyi menandakan ada orang buat panggilan. Macam biasa, nombor tak kenal. Jadi aku mengharapkan nombor ni kepunyaan awek jual perfume di Sogo yang berjaya meluluhkan hati ini tempoh hari. Jangkaan aku meleset. Rupanya Razman yang selalu sedapkan hati sendiri dengan menyatakan diri sendiri kacak tu yang call aku.

" Wei. Tolong datang Restoran Zubaidah, Danau Kota sekarang. Shikin pengsan la tadi. Nak mintak tolong kau bawak kereta dia balik rumah."

Aku tak cakap banyak dan malas sikat rambut, aku terus pecut ke Danau Kota. Oleh kerana kecekapan aku menunggang motor memang diakui hebat oleh JPJ sendiri, jadi aku sampai ke Danau Kota dalam masa yang agak singkat. Orang masak megi pun tak pantas macam aku. Selama ni, aku hanya kalah pada kepantasan cahaya.

Setibanya aku ditempat kejadian, Razman dengan wajah bersyukur ala-ala baru dapat gaji pertama menyambut ketibaan aku yang pada ketika itu belum sempat menanggalkan helmet. Dengan suara termengah-mengah, dia menyatakan Shikin dah sedar dan telah dimasukkan ke dalam kereta untuk tujuan berehat dan pekena aircond. Dalam kereta tu ada sepupu Shikin juga. Sepupu Shikin yang ntah apa namanya tu tak pandai bawak kereta dan bermulut Sarimah Ibrahim. Dia juga mahir berbahasa Inggeris tanpa rasa jemu.

Bila aku lihat keadaan Shikin yang lemah seperti ikan naik ke darat, aku rasa lucu. Tahap lucu tu lebih kurang macam baru lepas tengok artis terjatuh kat tangga sebelum menerima anugerah. Sebab apa lucu? Sebab punca dia pengsan tu ntah apa-apa punya punca. Kiranya tak patut betul dengan punca seperti itu, dia boleh pengsan di khalayak ramai. Aku pasti, khalayak yang berada di tempat kejadian pun mesti merasa lucu sikit-sikit.

Tak patut langsung hisap shisha boleh pengsan. Kalau pengsan sebab terjatuh ketika dikejar anjing dikawasan perumahan, boleh la aku kesian.



 * ya aku seorang adiwira yang tidak memerlukan topeng untuk melakukan pertolongan di sekitar bandar. aku rasa tak perlulah aku menyembunyikan wajah manis ni dari tatapan gadis-gadis yang dambakan cinta seorang adiwira perkasa.

Monday, February 25, 2013

Mudah Terhibur

Pada Tahun Baru Cina yang lalu, aku langsung tak berkesempatan untuk menonton filem Hong Kong yang telah disiarkan di tv. Ha semua nak tahu la tu sebab apa kan? Ah kalau tak nak tahu pun aku bagitahu jugak. Sebab aku pergi Port Dickson dengan kawan-kawan dan awek mereka. Ya, rancangan kami berjaya dengan lancarnya.

Aku pergi sana tumpang kereta Aiman. Dalam kereta Aiman tu ada tunang dia, aku dan Midi. Pada mulanya Achik dan Shah yang naik kereta Aiman tapi kereta Aiman tu lowered. Jadi bila Achik dan Shah yang bersaiz kuat makan ni naik kereta yang lowered, tak berapa elok la kan. Kebetulan pula, tunang Aiman pun bersaiz seperti mereka. Minta maaf banyak la tapi itu fakta.

"Kahkahkah! Kawan-kawan kita memang ramai yang gemuk la." Aiman.

Aiman terhibur sebaik saja penukaran penumpang berlaku. Aku dan Midi gelak sikit. Nak gelak besar tapi takut tunang Aiman terasa pula. Tunang Aiman diam dan langsung tak terhibur dengan lawak Aiman. Bodoh punya Aiman! Langsung tak jaga hati tunang. Padahal dia la penyebab tunangnya berbadan macam tu. Dulu masa belum bertunang, molek saja badan.

Setelah menempuh perjalanan yang tak berapa lancar, kami pun tiba di Port Dickson. Kami tiba paling awal sebab Aiman memandu di lorong kecemasan bagi mengelak jalan yang sesak. Celaka punya perangai. Oleh kerana sampai paling awal, kami pura-pura jadi urban. Kami pergi McD beli makanan. Rasa macam pelajar UITM Shah Alam saja tau.

Masa tu dalam perjalanan ke tempat penginapan.

"Wei kau tahu tak apa nama tempat ni?" Midi tanya.

"PD la kan?" Aku jawab.

"Bukan. Cuba tengok signboard tu." Sambil jari Midi ke arah signboard tapi bibir terjuih ke arah tunang Aiman yang duduk dihadapan.

Aku dan Midi yang berada dibelakang merah-merah muka menahan ketawa. Celaka! Oleh kerana kami mudah terhibur, signboard yang tertulis 'Tanjung Gemuk' berjaya menghiburkan kami. Cuma kami menahan ketawa untuk mengelak dari menyakiti hati tunang Aiman.

Minta maaf.




Wednesday, February 20, 2013

Mudah dan ringkas

Sebenarnya mak aku tak berapa sihat hari ni. Tak lalu makan dan tak berupaya nak membuang jentik-jentik yang mungkin berada pada alas pasu bunga kertas dihalaman rumah. Jadi sebagai anak lelaki yang comel, aku pasti akan bertanyakan apa-apa yang perlu dilakukan. Kalau pasal klinik, awal-awal lagi aku dah hantar tau.

 Mak aku tak sihat, jadi dah tentu dia malas nak masak. Aku boleh la kalau setakat nak masak megi tu tapi mak aku tak sihat. Orang tak sihat jangan bagi makan benda yang tak sihat. Orang pandai dan kacak seperti aku takkan bagi orang tak sihat makan benda tak sihat. Tambahan pula orang yang tak sihat tu mak aku sendiri.

Walaupun begitu, mak aku ada buat permintaan.

 "Tolong masakkan bubur untuk mak. Senang sikit nak makan." 

"Tapi mak, Zahir mana pandai masak bubur."

"Tiap kali kalau kau masak nasi, lagi sikit je nak jadi bubur mak tengok." 

10 minit saja aku perlukan untuk memenuhi hasrat mak yang ingin menjamu selera dengan bubur. Alah tak mahal pun. RM3.50 saja aku beli. Sedap pun sedap.

Tuesday, February 19, 2013

Thursday, February 7, 2013

Makwe nak ikut


Seperti orang lain juga, waktu cuti mesti rasa nak bercuti kemana-mana tempat yang menarik. Lagi berduit lagi menarik tempat yang nak ditujui. Aku kalau berduit pun rasa nak ke Paris tengok mat saleh comolot depan Eiffel Tower. Tak pun pergi Bali bergaduh dengan ombak. Jadi cuti Tahun Baru Cina kali ni, aku dan rakan-rakan bercadang nak ke Port Dickson saja. Bosan kan?

Walaupun Port Dickson dah kira selalu sangat pergi, tapi dah takde pilihan lain. Pada mulanya nak ke Tasik Banding, memancing. Bila dikira bajet, melampau pula harganya. Pergi Tasik Kenyir tahun lepas pun tak melampau harganya. Ah lagipun bukan semua kawan aku suka memancing dan mempunyai sifat sabar yang menebal. Kesian la dorang bayar mahal-mahal tapi buat benda yang dorang benci. Baik makan KFC.

Macam biasa, aktiviti wajib seperti BBQ mesti akan dilaksanakan di Port Dickson. Kawan-kawan aku pun memang jenis badan sedap-sedap belaka. Jenis kalau sehari tak makan nasi, badan menggigil. Maknanya selain dari duit minyak dan tol, bajet BBQ mesti ada sikit. Berapa ekor ayam yang perlu dibeli pula bergantung pada jumlah  orang yang akan turut serta dalam percutian ini. Selalunya, kami beli ayam satu reban.

Walaubagaimanapun, tempat tidur jadi masalah. Sebelum ni kami tidur kat khemah saja sebab yang pergi semuanya lelaki. Ya, lelaki-lelaki di Gombak memang terkenal dengan sifat lasak dan tidak ambil kisah sangat. Namun percutian kali ni mungkin akan turut disertai oleh kaum perempuan. Dengar kata ada yang nak bawa awek.

Sebenarnya kurang selesa ada perempuan tapi nak buat macam mana, dah dorang nak ikut. Nak halang pun tak boleh, nanti merengek pula. Jadi bila dah ada perempuan ni, nak tak nak pakwe-pakwe kena juga cari hotel ada chalet untuk mereka tinggal. Lelaki takpe, lelaki terer. Macam biasa tidur kat khemah la kot.

"Leceh la ada perempuan. Nak booking chalet waktu sekarang ni dah banyak yang penuh." komen salah seorang pakwe yang perlu membawa makwe secara terpaksa kononnya.

"Sebab tu aku tak nak jadi hensem." balas Adib.

Nampak macam takde kena mengena kan? Sebenarnya ada.

Tuesday, January 22, 2013

Tragedi yang rock

Semalam,telefon berdering pukul 11 pagi. Nombor tak kenal. Oleh kerana nombor tak kenal aku secara automatik fikir orang yang buat panggilan ni mesti nak suruh datang temuduga kerja atau paling tak pun gadis molek ajak makan tengah hari kat kedai makan mahal. Bila aku jawab panggilan telefon tersebut, rupanya Midi minta tolong tunda motor dia yang rosak kat Jalan Duta.

Midi tinggalkan motor dia kat Jalan Duta dan dia balik rumah naik teksi. Persoalannya kenapa dia tak telefon aku awal-awal supaya aku boleh terus pergi Jalan Duta? Kenapa dia perlu balik rumah? Jawapannya kerana telefon bimbitnya rosak masuk air. Jadi dia tak boleh telefon aku awal-awal. Tragik sungguh nasib si Midi ni. Sebenarnya ada lagi tragik. Saing-saing Titanic dah dia punya tragik.

Dalam perjalanan nak ke Jalan Duta untuk mengambil motor yang rosak tu, Midi tak habis-habis membebel. Mana tak membebelnya bila dia kena bayar RM35 padang abang teksi walhal abang teksi celaka tu tak pasang meter. Oleh kerana sebelum tu dia kena menapak jauh gila babi katanya untuk mendapatkan teksi, dia malas nak bertumbuk.

" Biar motor saja yang rosak, asal jangan rosak akhlak." kata Midi.

Nak dijadikan lagi tragik, semalam adalah hari kedua Midi bekerja. Tak manis betul hari kedua bekerja dah tak datang kerja kan. Seperti yang dinyatakan tadi, telefon Midi masuk air. Rosak. Maknanya dia tak boleh nak beritahu kejadian yang menimpa dirinya tu awal-awal. Dia kena balik rumah juga untuk pinjam telefon sesiapa.

" Aku telefon ofis. Aku kata motor aku rosak. Dia tanya kenapa tak beritahu awal-awal. Aku cakap telefon aku rosak masuk air."

"Habis tu dia percaya tak?" aku tanya.

"Yang aku tahu, aku terdengar suara bos tergelak besar kat belakang. Kau rasa macam mana?"

Tragik bukan? Motor rosak. Telefon masuk air. Menapak jauh gila kat Jalan Duta. Naik teksi kena RM35. Berhadapan dengan orang-orang ofis yang mungkin tak percaya dengan cerita dia.

Sebenarnya ada lagi.

Oleh kerana aku bukan seorang rempit, tunda menunda menggunakan kaki ni bukanlah kepakaran yang aku ada. Boleh lah setakat slow-slow tu. Slow-slow tu pun sampai juga la di Tol Gombak Lebuhraya Duke. Untuk melengkapkan kisah tragis ni, aku bersepah kat tol tersebut. Aksi aku berguling tu dah saing-saing Kajol punya guling. Bezanya aku tak pakai sari.

Di sini aku berjaya menyelami erti sebenar Rock and Roll. Seluar kegemaran aku secara bersahaja menjadi seluar Kurt Cobain kerana koyak kat lutut ditambah dengan aksi berguling bak Kajol telah menerbitkan erti Rock and Roll yang sebenar. Lantak lah korang nak cakap apa pun. Yang sakit aku, bukan korang. Aku berhak ke atas diri ini.

Tak sangka rupanya aku juga watak dalam kisah tragik tersebut.







Sunday, January 20, 2013

Geli Geleman

Oleh kerana waktu tu sedang memancing, jadi aku dan kawan lain secara automatik akan berbual tentang memancing dan bergelak tawa dengan lawak bangang masing-masing. Rasanya lawak kawan aku lagi tinggi mutunya berbanding kumpulan Bandung Jokers. Aku rasa la. Kami bukan pandai sangat nak buat lawak pasal Sharifah Zohra Jabeen kat Twitter sambil mengharapkan orang akan perasan akan keprihatinan kita tentang isu semasa.

"Kat kolam ni ada haruan jugak ke?" aku tanya soalan tersebut pada Amir.

"Ada punya. Tapi kena pakai umpan katak la."

"Aku semenjak dah besar ni makin geli pulak dengan katak. Dulu masa kecil ok je."

"Sama la." ringkas dan pemalas jawapan dari Amir.

"Eh kau geli dengan binatang apa pula sekarang?" aku bosan jadi aku ajak lagi Amir berbual.

"Aku sebenarnya makin geli dengan badan sendiri. Sebab badan pun dah macam binatang ni."

Lepas tu aku dah tak tanya apa-apa dan buat-buat sibuk memerhati awan.












Friday, January 18, 2013

Monday, January 7, 2013

Tipu-tipu Cinta


Suasana di dalam kereta ketika itu agak mellow bila didendangkan dengan lagu konon-konon sedih tapi ntah siapa la yang menyanyi agaknya. Dari lenggok suara, mungkin Hazami mungkin Fazli Zainal.  Dan tak mungkin Nasir Wahab si misai tebal yang lebih hipster dari hipster . Ntah apa la nasib Nasir Wahab sekarang ni agaknya.

Lepas saja lagu konon-konon sedih tu habis, masing-masing mencarut dan berteka-teki mencari siapa la yang nyanyi lagu konon-konon sedih tu. Tengah riuh tu tiba-tiba handphone Azmi berbunyi menandakan ada orang membuat panggilan padanya. Awek dia rupanya.

"Wei tolong diam sediam-diamnya sekejap." Azmi memohon sambil jari telunjuknya menutup bibir.

Oleh kerana aku duduk sebelah Azmi, jadi aku dengar la suara awek Azmi yang membuat panggilan tersebut. Sebelah kiri aku pula Alif. Alif ni seorang peminat K-Pop tegar sehinggakan gambar ahli SNSD ada beratus-ratus dalam handphone dia. Nak buat modal la agaknya tu. Peha-peha Korea ni jangan dibuat main.

" I kat rumah ni. Tengah tengok TV je." Azmi jawab.

Jadi disini kita boleh agak yang awek dia tanya yang dia tengah buat apa. Tapi Azmi tipu. Kira orait la kot dia tipu untuk kawan. Yang tak oraitnya kami ni boleh dikira bersubahat ke apa.

Selepas Azmi selesai menipu, aku cuba berbual dengan Alif disebelah.

"Tahu tak kenapa aku takde awek?"

"Ntah. Kenapa ek?" Alif jawab sikit disamping inginkan jawapan sebenar.

"Sebab aku tak pandai menipu macam Azmi."

"Setuju! Hahahahahahaha!"

Yang setuju bergelak tawa tu semua kawan aku yang takde awek. Tak sangka aku pandai sedapkan hati kawan yang lain.